Senin, 28 Januari 2013

Menjadi.... Dirimu!



“Lebih baik dibenci ketika menjadi diri sendiri daripada disukai ketika menjadi orang lain.”

    Suatu hari Khalifah Umar ibn Khattab berjalan di sebuah pasar.  Saat melintas, dia mendengar seorang laki-laki sedang berdoa.  Dalam pandangan Umar, orang itu berdoa dengan aneh dan tak biasa.  Orang itu berdoa, “Ya Allah, jadikanlah aku termasuk golongan orang yang sedikit.”
     Merasa aneh dengan cara berdoa orang itu, Umar mendatanginya seraya bertanya, “Wahai hamba Allah, apa maksud dengan golongan yang sedikit itu? Dan, dari mana engkau mendapatkan doa yang demikian? “  Lelaki itu menjawab, “Aku mendengar Allah berfirman, ‘Dan, tidaklah beriman bersamanya (NUH), kecuali sedikit.’ (QS Hud [11]: 40).  Kemudian pada ayat lain, aku mendengar Allah berfirman, ‘Dan, hanya sedikit dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur.’ “ (QS Saba [34]: 13).  Mendengar jawaban cerdas dari lelaki itu, Umar berkata, “Setiap orang lebih faqih (ahli) daripada Umar.”
-Imam Ahmad bin Hambal dalam bukunya Az-Zuhud -
---000---


     Pernah denger serial TV dari Amrik judulnya House? Ceritanya tentang seorang dokter jenius bernama House yang nyeleneh, menyimpang, urakan, brutal, aneh.  Omongannya selalu nyakitin orang dan sedikit banget orang yang mau berhubungan dengan dia karena kelakuannya yang minus itu.  Meskipun aneh, tapi House selalu menangani kasus-kasus yang sulit yang kalo dokter lain di RS St. Plainsboro  - tempat dia buka praktek – angkat tangan.  Dia punya tim yang sekarang beranggotakan beberapa orang, diabsen ye : ada dokter Chase, dokter Foreman, dokter Taub, mahasiswa kedokteran Masters, dan baru balik dari terapi penyakit ada dokter Thirteen *sifat dan watak masing-masing tokoh spesifiknya cari di internet aja ya :P Masih banyak sih tokoh lainnya, tapi kali ini bukan mau resensi dan sinopsis tentang House :P
     Yang gua suka dari House, setiap episode selalu ada value yang dalem banget tentang kehidupan kita diselipkan di sepanjang episode dan dikonklusikan secara bener-bener apik di penghujung episode, sesuatu yang ga akan gua dapet dari sinetron Indonesia #eh.  Dan episode House tadi pagi ada hubungannya dengan cerita di awal, tentang menjadi ‘sedikit’.
     House yang urakan selalu ‘memaksa’ Masters sang mahasiswa kedokteran yang ‘lurus’ – selalu patuh pada aturan dan norma yang berlaku – untuk melanggar ‘nilai’nya.  Kali ini Masters dihadapkan pada pilihan sulit, dia harus memilih untuk mengorbankan lengan seorang gadis remaja yang bermimpi memecahkan rekor dunia atau membiarkannya mati digerogoti kanker di lengan kirinya.  Saat itupun dia sedang mencari muka kepada House supaya House mau menerimanya magang di departemen pimpinan House.  Masters mati-matian membuktikan pada House bahwa House harus menerimanya sebagai dokter magang karena dia berbeda dari dokter lainnya, tapi House juga bersikeras kalo Masters sama aja dengan yang lain karena Masters kuno, ga berani ambil resiko dan terlalu patuh peraturan.

Sabtu, 26 Januari 2013

Bali #1



Bali! Alhamdulillah keluarga sedang diberi kelebihan rezeki dan diputuskan kita melancong ke Bali deh.  Harapannya sih sekeluarga ikut semua tapi ternyata si Arif ga bisa karena masih nunggu jadwal remedial (sebenernya mah bisa ikut tapi dia ga berani lobi ke gurunya buat dipercepat pemeriksaan hasil ujiannya ckck). Yasudahlah kita berangkat sekeluarga, 5 orang ( Mama Papa gua Hana Andri *semua orang-orang tersebut bakal dijelasin di posting edisi depan *insyaAllah). 

Hari 1
Bangun pagi jam setengah 4 (udah berasa sahur) dan langsung mandi, siap-siap karena pak supir udah nungguin di Damri.  Singkat cerita kita naik buroq mobil ke bandara Soehat pagi-pagi -- untung pagi banget soalnya kata temen si Mama pas berangkat siangan dikit udah macet parah, maklum hari kerja, ditambah Jakarta banjir kan.  Langsung ngurus administrasi kebandaraan dan solat Subuh dulu dah *oh gitu ya ngurusnya, buat gambaran ntar ahaha. Beres solat kita cari makan di restoran bandara deh. Mama Hana dan Andri mesen apa gitu lupa, tapi yang pasti Papa sama gua kompakan buat mese nasi rawon *yeah. Udah lama ga ngerawon, ternyata masih gitu aja rasanya *yaiyalah emang mau jadi gimana. Sambil nunggu makanan diseduh disajikan, gua sama Mama dan Hana window shopping dulu ke toko sebelah yang jual koper-koper gitu dah. Subeeet harganya makjan banget -___-" Kalo dikonversi ke ngenet main dota, bisa main beribu-ribu game tuh #lebay.

Beres sarapan kita nunggu di depan gate keberangkatan dan tebak apa? Ada wifi gratiss! Yeah akhirnya bisa donlot Astro, Go SMS Pro dan kawan-kawan buat si Android yang kemarin beres opname.  Sayang sekali waktunya ga cukup buat upgrade ke ICS *hixhix.  Akhirnya ada panggilan keberangkatan dan langsung menuju pesawat deh. Skip aja deh cerita di pesawat, nothing special muehehe.

Sesampainya di bandara Ngurah Rai, seperti biasa nyelesein administrasi bandara, ambil bagasi dan cari sopir temen Papa yang udah kawin jemput.  Begitu ketemu sang sopir, langsung cabut ke restoran. Dapet saran sama sopirnya buat nyobain ayam betutu, makanan khas bali. Yaudah kita ikutin deh.  Sesampai di restoran ayam betutu terdekat, ga pake ba-bi-bu langsung masuk dan dengan pedenya mesen ayam betutu dan bebek betutu.  Pas di mobil sempet nanya Mama apa ayam betutu itu pedes atau ngga (maklum ga bisa makan pedes), dan dengan pedenya sambil berkaca-kaca menatap dalam mata gua beliau berkata, 'Nggak pedes kok'. Yaudah gua merasa merdeka mesen 1/4 porsi bebek betutu.

Nah pas menunya dateng langsung panik, karena ayam dan bebek betutu itu lagi berenang-renang di lautan bumbu yang ada cabe ijonya. "Makjan matilah awak" kata gua dalam hati.  Yaudah berhubung perut dengan sadisnya minta diisi, lahap ajalah semuanya. Beruntung mesen minumnya es buah, bukan jus, jadi pas bibir udah kerasa panaas banget, langsung celupin mulut ke dalam es nyeruput dikit-dikit pake sendok, lumayan bisa ngademin bibir. Cobain deh sekali-kali.  Nasib tragis gua ternyata dialami oleh adik gua, si Andri, tapi nasibnya lebih tragis lagi pemirsa.  Jadi pas dia udah kepedesan dan bibirnya udah dower keblewer bernyanyi suhah-suhah eeh minumnya masih belum nyampe juga.  Sopir temen Papa yang waktu itu ikut makan, bersikap layaknya pahlawan dan dengan sabuk di pinggangnya dia berubah menjadi kamen rider nawarin es teh manis beliau, tapi ga ditanggapi oleh si Andri *emang sok jual mahal dia, alias malu.

 Si bebek betutu dan es buah legendaris

Setelah perjuangan melawan ayam dan bebek betutu yang pedas, kita berangkat ke tempat yang namanya GWK, bentar searching gugel dulu itu kepanjangannya apa #fail. Ah!! Itu kepanjangan dari Garuda Wisnu Kencana *makasih mama udah ngasih tau #lohjadii?. Jadi di situ ada patung Wisnu dan Garuda, dua tokoh dari agama Hindu, yang buesarnya sealaihim, gatau dah itu patung bikinnya berapa lama.  dan di sana cuma foto-foto aja sih, nothing special.  Palingan ada penari Barong aja yang lagi pentas di situ tapi pas kita dateng udah beres #notlucky. Udah puas puth-puth foto-foto, kita mampir bentar ke pusat souvenirnya.  Mahal-mahal euy barang di situ, yowes gajadi beli beberapa barang yang menurut gua bagus karena gua yakin di hari esok bakal menemukan yang lebih baik, jadi gua mutusin buat move on #iniapaan.

 Patung Wisnu, salah satu dewa dalam kepercayaan Bali


(Sepertinya) Patung Garuda, salah satu dewa di kepercayaan Bali juga *kalo di-zoom, ada cewe cakep tuh #eh


Lepas dari GWK, kitaa capcus ke Legian, tempat Bom Bali dulu *tahunnya lupa, bentar nyari dulu.  Mobil berjalan pelan di sepanjang Legian, daaan gua baru sadar kalo ternyata kamilah orang asing di tempat itu, karena semua orang yang lalu lalang di Legian, itu bule semua, entah bule Barat atau bule Timur -,-  Tujuan kita ke Legian adalah karena di deket situ ada pantai eksotis yang terkenal di Bali, yak pantai Kuta! Agak repot nyari parkiran di situ tapi alhamdulillah akhirnya ketemu juga deh.  Meskipun agak jauh dapet parkirannya, tapi bersyukur banget parkirannya deket sama pantai *yeah.  Turun dari mobil langsung kita naik elang terbang jalan kaki dengan semangat 2013 menuju pantai Kuta *woo-hoo.

Niatnya sih pengen liat sunset gitu di Kuta, kayak di film-film tuh liat sunset sambil bakar sate #apahubungannya.  Ya pokoknya sambil nunggu sunset, kita main kelereng air di sisi laut. Nyesel banget pake celana jins, karena kalo udah basah susah keringnya, alhasil gua main air setengah hati, cuma ngegodain ombak doang sama main lempar-lemparan pasir basah pake kaki sama adik-adik *bayangkanlah.   Karena udah keabisan bahan mainan, akhirnya gua memutuskan untuk ikutan duduk di base camp (baca: tempat taro tas) dan berusaha menikmati matahari yang kok lama turunnya.  Oiya tadi sebelum ke pantai ada tukang jual kaca mata item dan gua kabita (bahasa sunda: ngiler) pengen beli.  Karena penjualnya lempar harga terlalu mahal, akhirnya disuruh mama gausah beli.  Nah pas second try akhirnya sesuai harga yangbdiinginkan. Yeay my first sunglass xD

Dari kiri: Papa, Hana, Mama, orang ganteng


Beres beli kacamata, akhirnya duduk lagi kan. Nah punya ide buat bikin fast motion sunset, ituloh efek film yang awan bisa gerak cepet, matahari bisa gerak cepet, ingus bisa naik cepet #emangiyaitumah. Ya pokoknya begitulah. Dan karena ga bawa tripod, alhasil harus megangin terus handycam daan itu konyol banget -,- yaudah batal deh bikin fast motionnya #fail.  Karena melihat gua nganggur dan si Papa udah kebelet buat ikut ngegodain bule cakep ombak, akhirnya beliau ikut angkat senjata ke pesisir deh bareng Hana Dede dan si Mama.  Yaah sendirian...

Pas sendirian, yaa namanya pantailah yaa, taulahnyaa ada apaan #ehemehem.. Daripada ngelakuin yang iyaiya dan begitubegitu, yaudah gua berinisiatif untuk bikin anak istana pasiiir~ Awalnya cuma pengen bikin bukit teletubbies aja yang gampang, kan cuma gundukan pasir dua terus tinggal gua ntar muncul di antaranya sambil ketawaketawa #pastigangerti.  Tapiii akhirnya gua memilih jalan ninja untuk istiqomah bikin istana pasir yang bagus *yeah. Awalnya bentuknya ga jelas, lama-lama bentuknya jadi makin ga jelas #ahahaha. Yah namanya juga masih pemula coy, gapapalah sederhana, toh penghasilan juga belum seberapa #iniapaan. Oya ternyata pas gua lagi asik membangun rumah masa depan istana pasir, eh ternyata si Mama dan Andri juga ngajak perang bikin istana juga persis di sebelah istana pasir gua.  Deklarasi perang ini mah ceritanya, gabisa dibiarkan. Yaudah gua bikin tembok antara istana kita, dan huh ternyata istana mereka cuma gitu doang ahahaha #gaje.

 Tuh istana pasir gua yang sebelah kiri, mirip kuburan wkwk
 Ini diliat dari sudut pandang fotografis #apacoba

Setelah cape ngurusin istana pasir, akhirnya gua duduk anteng lagi ngeliat sekeliling yang mulai rame. Ooh ternyata orang-orang juga ngincer sunset di Kuta, dan banyak juga yang bawa pasangan #ehemnyindirguelupada.  Ya pokoknya yang mau sama keluarga, pasangan beda jenis, pasangan sama jenis #eh, pasangan berjenis-jenis #ehh, pokoknya semua datang dengan tujuan sama, menikmati dan mengagumi ciptaan-Nya, mahakarya-Nya.  Berhubung udah sore juga dan air laut mulai pasang, lifeguard di Kuta (itu loh penjaga pantai, bahasa Sundanya mah Baywatch) mulai rajin niup suling bambu peluit dan nyuruh orang-orang yang lagi selancar, ngegodain ombak, dan lain-lain buat segera naik ke panggung pantai.  Yakk suasana makin syahdu pemirsa, mulai remang-remang dan matahari mulai merona merah, bersiap berselimut batas horizon cakrawala *tsaah.  Dan ternyata eh ternyata, ternyata awan cemburu karena semua orang ngeliatin matahari dan dia memutuskan untuk menghalangi matahari. Artinya, gagal deh liat sunsetnya -,-

Sunset gagal, gara-gara awan cemburu


Karena kecewa gagal liat sunset, akhirnya kita cabut deh dari pantai karena langit pun mulai gelap.  Kita cabut ke restoran buat cari jodoh makan malem yang pertama di Bali woohoo #biasaajasih.  Ternyata eh ternyata, gua pikir restorannya macam mana, ternyata restorannya tepat di pantai dan kita makan diiringi nyanyian ombak dan hiasan bintang di langit telanjang~ Untung masih jomblo single, kalo ngga pasti langsung nelpon pacar suruh cepet2 ke situ (meskipun udah mau gitu juga sih #iykwim). Singkatnya kami makan diiringi nyanyian musisi restoran yang diminta nyanyi apa aja, dari yang jadul sampe lagu grup band oNah yang belum ada juga bisa #yakali. Lauk malam itu ikan bakar yang bumbu kecapnya beuh maknyos kemerenyes sodara-sodara *kosakata baru, semoga bisa mengalahkan fenomena cetar badai #aamiin.

 Makan diterangi cahaya lilin maknyus dah

Sang bulan ngintip dari langit malam (bintangnya ndak keliatan T.T)

 Si mama dan papa dalam mode alay

Si Hana dan Andri mode alay juga

Ini bukan tuyul, seriusan, tapi si Andri yang belum puas main di pantai

Beres makan malem, langsung heading ke hotel dah.  Nama hotelnya Hotel Puri Dalam. Tempatnya enak, tenang, ada respsionis #yaiyalah, ada tempat parkir, ada cinta kamar, ada kolam renang, dan yang paling asik, ada wi-fi!! Bayangan melanjutkan donlot buat mempercantik si android pun udah terbayang-bayang~ Beres ngurus administrasi, langsung masuk kamar dan tanpa ba-bi-bu langsung gali sumur wifian. Beneran kenceng bos! Berhubung nyewa 2 kamar, jadi si Mama dan Papa sekamar, dan gua bareng 2 istri adik gua.  Yaudah tuh wifian sampe jam 12an, sedangkan adik gua nonton 'Oh Ternyata', itu loh film hantu pendek di Trans TV, tapi hantunya sama sekali ga serem, sereman juga nunggu nilai UAS keluar #zreeeeenglangsungmerinding.  Daaan itu lah hari pertama kami di Bali :D

Selasa, 01 Januari 2013

Me Time

Zaman sekarang, dimana individualisme meningkat,orang-orang banyak yang cuma mikirin diri sendiri, kondisi dimana homo homini lupus (manusia menjadi serigala bagi manusia yang lain) mendekati realita #gayabangetbahasanya. Ga jarang banyak yang jadi sutris gara-gara ketatnya persaingan di dunia nyata. Saling jegal, saling hantam, saling sikut, saling tukar kado, saling peluk, itu udah biasa. Suasana tegang, otot dan urat yang menonjol, jadi pemandangan dimana-mana. "Gua lah yang terhebat, yang lain cupu" itulah mungkin pemikiran beberapa orang yang udah top posisinya #mungkinlohya. Pusing kan mikirin yang begit-begitu?

Rasa penat dan lelah karena bergumul dengan kehidupan sehari-hari itu ga baik kalo dibiarin karena bisa berdampak psikologis.  Depresi, kelelahan, insomnia, stres, dan penyakit psikologi lainnya membayang.  Solusinya? Me-Time!! Apakah me-time itu? Jadi me-time itu semacam pengalokasian waktu kita buat kita sendiri, melakukan apapun yang kita suka, buat recharge 'batere' batin kita setelah dikuras sehari-hari.  Banyak cara buat me-time ini, ga harus punya duit banyak, ga mesti alokasiin waktu berjam-jam, aa tergantung kebutuhan masing-masing orang.

Contohnya, jalan-jalan di suatu tempat sendirian, mengasingkan diri di tengah keramaian orang, itu jadi pilihan saya. Baca buku sambil makan es krim, bisa memunculkan resolusi yang mantap sekaligus menghilangkan kepenatan dari aktivitas sehari-hari.  Atau main DotA sebanyak beberapa game, sampek bosen, pun jadi pilihan kalo ga punya waktu buat jalan-jalan sendirian.  Atau kalo me-time si mama, beliau menyempatkan waktu di Jumat pagi, dari jam 6.30-7.30 berenang di kolam renang deket rumah.  Simple yet relaxing.  Yang penting kita punya waktu sendiri, yang bikin kita relaxed.  Atau kalo buat muslim, yang dilakukan 5 kali sehari pun bisa jadi me-time. Berdoa, curhat, bisa jadi relaksasi bagi jiwa. 

Banyak lah yang bisa dijadiin me-time.  All of that is to maintain our sanity in coping with this life. Itu me-time -ku, apa me-time-mu? #maksa