Selasa, 25 Desember 2012

Puisi?

Seringnya terdiam, melongo
Menembus batas waktu dan ruang, melewati sibakan memori, mengurai makna
Melewati bayang-bayang hitam dan kelam, kadang cerah putih
Terlukis bentangan padang hijau bergradasi langit jingga, di situ aku duduk
Memandang lembaran awan mengapung mengalir di angkasa, bebas

Di ujung mega kau berdiri, mengulur sebentuk rasa, penasaran
Tak sempat ku sambut, telah kutepis bayangmu, kesalahan..
Dan di ujung lembayung itu, kita berbagi, duduk, di bawah atap langit
Berbagi remah-remah kehidupan, bicara impian, tinggi!
Kusimpan erat, kudekap, kujaga, namun terlepas dan pupus.. sedih...
Kupungut, kurangkai, kususun, kucoba tersenyum, menghibur diri, tapi percuma..
Retakan itu masih ada, membekas, tegas, jelas...

Ketika lembayung beranjak, kegelapan menyelimuti namun temaram lampu menemani
Mendampingi awan dan bulan, bintang-bintang kadang bermain bersama di langit hitam
Namun malam hanyalah sesaat, dan dingin, kelam, pekat, beda..
Akankah ku diam di malam hari? Entah..
Yang pasti, rotasi bumi tak tertahankan, siang akan meyibak gelap malam, begitu seterusnya

Dan di ujung hari ini, aku menggumam
Tentang rasa, tentang cita, tentang asa, menumpuk!!
Bilamana masanya tiba, dapatkah kurengkuh dan kureguk indahnya?
Entah, hidup adalah tentang ketakabsolutan, fana, samar, ambigu..
Tapi, aku ingin sekali makan singkong keju...

Malam

- mau nyoba buat menulis dengan gaya seseorang, semoga ga fail xixixi-

Gua suka malam. Entah darimana asalnya ide itu tercetus. Selagi pulang dari kosan, abis beraktivitas di kampus meski lagi minggu tegang tenang, dengan si F 4130 BB yang Juli kemarin berumur 5 tahun tapi masih asoy kalo digeber sampe 80an km/jam, seperti biasa menikmati udara malam Bogor yang sejuk, adem, ngangenin.  Sepanjang jalan dari kosan ke rumah, ditemenin lampu jalan berwarna kuning kelam, dan lampu-lampu kendaraan yang berseliweran di kiri, kanan, depan, belakang, menambah syahdu malam tadi.  Sambil nyanyi-nyanyi lagu Funky Monkey Babys yang mellow sampe lagu upbeat Funkist yang jadi soundtrack Fairy Tail, berasa asik aja jarak Dramaga-Katulampa yang kalo ga salah 20an km.

Seperti biasa, jalur yang diambil ngikutin jalur angkot 03. Asik banget tadi, sama sekali gada hambatan.  Alhasil bisa nyampe rumah dalam waktu kurang dari 30 menit #yeah.  Terus, bagian asyiknya dari malam itu, kita bisa menemukan kehidupan yang 'berbeda', yang gabisa ditemuin di pagi atau siang hari. Angkot-angkot yang kosong, atau rumah makan-rumah makan darurat berupa tenda kaki lima dengan makanan standar, kalo ga nasi uduk ya pecel lele, paling banter nasi goreng atau yang elit dikit bisa dapet sate ayam.  Atau bisa juga nemuin terminal Laladon yang kalo siang puanas dan penuhnya minta dibeliin pocari sweat, kalo malem malah sejuk dan kosong, nyaris tanpa kehidupan kecuali ibu-ibu tukang dagang rokok dan mas-mas penjual gorengan, setia nunggu pembeli di dinginnya malam. 

Beranjak dari Laladon, beralih ke jalan di antara Laladon sama Gunung Batu, jalanan lurus yang asyik buat geber si Supra X.  Kadang mesti selap-selip kiri-kanan biar mirip Stoner, atau ngedip-ngedipin lampu buat ngasih kode ke orang yang mau nyebrang, atau ke kendaraan yang keluar jalur di depan biar minggir #udah kayak satpam aja.  Beres dari Gunung Batu, ke arah PGB buat muter, liat tukang cakwe bangka atau bandung tuh ya yang segede alaihim cakwenya, dari dulu kabita mau beli tapi belum kesampean #pukpuk.  Terus lewat PGB, ternyata pasarnya masih sepi. Eh gatau deh apa beda ya sama pasar Bogor yang makin malem makin rame?

Macet yang biasanya menghiasi jalur depan stasiun Bogor, terima kasih karena sudah malam jadi sepi dan kosong melompong lancar membahana #itu cetar. Department Store depan Taman Topi juga udah mulai tutup, kantor polisi sepi #emang sepi terus den.  Sempet berhenti sejenak di lampu merah buat bales sms si mama yang nanyain kapan pulang, maaf ya ma anakmu suka bikin cemas.  Dan ngelewatin SMP 1 yang pernah menjadi bagian dari proses pendewasaan selama 3 tahun di 6 tahun silam #how nostalgic.

Nah ini bagian yang paling asyik : Jalan Surya Kencana.  Jalanan lurus nyaris tanpa hambatan, yang jadi alasan kenapa milih belok kanan daripada lurus #kehehehe. Di jalur Surken ini, bisa ngebut dan 'melihat' sesuatu di kiri dan kanan jalan. Ada bapak-bapak yang ngangkutin karung isi sayuran segar dari desanya, ada pemulung yang nyari sesuatu buat dibawa pulang di antara onggokan-onggokan sampah, ada 3 kakek-kakek yang tampak sedang ngobrol dengan karung berisi plastik-plastik hasil perburuan seharian.  Banyyak, banyak hal yang bisa didapat di sini.  Tentang pelajaran kehidupan, tentang keharusan untuk senantiasa bersyukur, karena kita, karena gua, jauh lebih beruntung dari mereka.  Mereka yang mungkin sekarang bukannya tidur tapi malah ngangkatin karung berisi sayuran segar siap distribusi ke konsumen.  Siapa tau, kalo tanpa ada mereka, sayuran dan bahan pangan yang ada di rumah kita, di rumah makan-rumah makan di Bara, di Agro Lestari, di MM, di tukang ketoprak mas Bejo ga ada yang urus, ga bakal nyampe ke tangan kita, ke mulut kita. Tepuk tangan buat mereka #prok prok prok. 

Sebagai konklusi, masih banyak, terlaaalu banyak alasan buat kita bersyukur, akan selalu ada, pasti.  Banyak yang ndak seberuntung kita, seberuntung Anda yang sedang baca tulisan ini.  Jadi, ga ada salahnya buat terus bersyukur, karena di dalam kesulitan, PASTI ada kemudahan.

Ah.. jadi pengen beli singkong keju di perempatan Surken depan Indomaret. Sudah lama ya..

:)

Jumat, 14 Desember 2012

Metamorfosis Sempurna Katanya

Met malam, bertemu lagi dengan mimin kece #hoho.  Bagaimana kehidupan Anda hinga hari ini? Luar biasa kan? Pastinya. Tak bosan-bosan mimin ngingetin untuk selalu bersyukur atas nikmat yang telah kita terima.  Sungguh ga ada kesia-siaan dalam segala penciptaan-Nya, termasuk nyamuk-nyamuk yang sekarang lagi ngerubungin mimin di salah satu pojok kampus rakyat ini #penting den.

Kali ini mau ngomongin apa? Yak sesuai judul, mau ngomongin tentang metamorfosis. Tau lah ya apa itu metamorfosis. Ada 2 jenis, sempurna dan tidak sempurna.  Yang sempurna itu milik Allah dan yang tidak sempurna dari manusia #gaje. Oke kembali ke topik. Nyang pengen mimin bahas kali ini, yaitu tentang metamorfosis sempurna. Pasti di SD dulu udah pernah belajar ya, sampek ada lagunya yang sempet cetar membahana di tahun 2000an.  "Telor telor ulet ulet, kepompong kupu-kupu, kasian deh lu". Yak kupu-kupu!!  Terus, ada apa sama kupu-kupu?

Seperti yang kita tahu, siklus hidup kupu-kupu itu dari telor, lanjut ke ulet, makannya daun, trus mengalami masa menjadi kepompong, beres itu muncullah sebagai kupu-kupu.  Kalo ndak salah sih ya, pernah baca katanya masa hidup kupu-kupu itu ga lama, antara 5 menit sampek 24 jam klo ga salah, lupa dah.  Kasian amat yah, udah cape-cape berubah dari ulet yang hina dina (ga juga sih), udah gitu ngendok jadi kepompong, eh pas udah sampai puncak transformasinya cuma dinikmati sebentar aja.  Terus penting gitu bahas beginian?

Penting banget lah. Coba dah mimin ajak mikir sedikit lebih advance, mirip ga sih hidup kita sama hidup kupu-kupu? Maksud mimin, siklusnya ya, bukan berarti manusia dulunya makan daun trus pas udah gede minum nektar #dzigg.  Perhatiin dah siklusnya, kalo di masa-masa awal manusia masih belum bisa apa-apa, dalam bentuk telor, beluman lahir.  Abis itu netas dah telornya, pertama-pertama masih jelek mukanya (kayak nyang lagi baca nih), abis itu mengalami tempaan-tempaan dalam hidup, melalui proses merenung, dan dari perenungan itu akan menghasilkan solusi dan mungkin resolusi untuk kehidpuannya, dan muncullah sebagai manusia paripurna yang berguna bagi manusia di sekitarnya.  Udah gitu doang?

Ngga segitu doang.  Kupu-kupu, kalo diliat adalah puncak dari kehidupan sang ulet.  Dan terbukti kan, kalo udah sampe puncak, maka itulah finish line seorang makhluk.  Kupu-kupu yang udah masuk fase akhir hidupnya, harus menerima kenyataan bahwa jatah hidupnya bakal beres bentar lagi, dan dia akan digantikan dengan yang lain, begitu seterusnya.  Lah manusia, yang kehidupannya lebih dinamis, penuh naik dan turun, lika-liku, mau jadi apa kalo di umur muda, seseorang berpikir bahwa dia sudah 'menjadi' kupu-kupu?  Dijamin, umurnya ga lama lagi, dalam arti dia sudah puas dengan apa yang dikerjakannya, apa yang udah dia raih.  Dia udah sampe ke titik puncak karir dan tinggal tunggu waktu aja sayap-sayapnya ga kuat lagi menopang keangkuhan dan kepedean dia.  Na'udzubillah min dzalik.

Oleh karena itu, nyok rame-rame coba rendah hati. Dikit-dikit dah diubah mindset bahwa kita yang terhebat, yang nomor satu, yang juara, karena ketika terpintas di pikiran hal itu, abislah kita dan karir kita. Hal itu juga berlaku di masalah akademis, kalo udah berpikir nilai kita paling bagus dan hal itu nyebabin kita jadi lalai, bayangin sendiri dah :P

Kupu-kupu emang indah, begitupun puncak kesukssesan kita. Tapi relakah kita kalo puncak kesuksesan kita tercapai hari ini, atau besok lusa, kemudian kita akan padam? Jawab sendiri bisa kali yah hehe. Salam.

Kamis, 06 Desember 2012

Hm. Zona Nyaman.

Met pagi agan dan aganwati sekalian. Kembali lagi bersama mimin di obrolan ngalor ngidul di pagi hari ini.  Agaknya bisa kita kesampingkan dulu laporan kewirus yang udah ngantri, supaya ide yang ada di kepala ga luber. Seperti biasa, marilah kita bersyukur atas keagungan Allah yang telah menciptakan sunnatullah yang begitu sempurna, sampai-sampai telah diperkirakan oleh peneliti bahwa kecepatan rotasi bumi terus bertambah hingga pada akhirnya matahri akan benar-benar terbit dari barat #jengjeeeng.

Yak BTT tentang obrolan kita hari ini. Zona nyaman! Banyak pepatah yang bilang kalo orang sukses itu harus bisa membuat semua tempat yang dia singgahi menjadi zona nyamannya.  atau ada juga yang bilang kalo mau sukses, ga boleh terlalu lama berada di zona nyaman.  Banyaklah ya pengertian zona nyaman. Yang pasti, zona nyaman itu berarti kondisi (entah tempat, waktu, orang) yang bisa membuat kita merasa nyaman dan pengen berada lama-lama di zona itu.  Terus kenapa dengan hal itu? Jeng jeeeng

Sering banget ketemu orang yang kalo ditawarin ngelakuin sesuatu, mereka ga mau. Takut inilah, takut itulah, khawatir ini lah, khawatir itulah, entah kenapa begitu. Padahal kan yaa ga ada salahnya mencoba, toh masih muda, masih di bawah 30 tahun, masih punya banyak jatah gagal, iya ga? :P That's why di samping setelah memmpertimbangkan kemampuan diri, ya kenapa ga try to come out from your comfort zone, throw yourself out, take the challenges, and win the games! Kadang kesel liat orang-orang yang menolak kesempatan. Disuruh nanya waktu presentasi, malah diminta bikinin pertanyaan, disuruh maju jadi ketua atau penanggung jawab sesuatu, malah dorong-dorongan, tapinya pas dipimpin malah ngerusak dari dalem, kan ngeselin ya?

Banyak banget kok contoh orang-orang yang mau keluar dari zona nyaman dan mereka berhasil.  Contohnya Robert T. Kiyosaki, taipan real estate pencetus gagasan Cashflow Quadrant yang yahud banget teorinya.  Bayangin aja dia dulu pernah tinggal di basement sodara iparnya selama berbulan-bulan sama istrinya cuma buat belajar idup susah.. Dia juga pernah udah punya sim buat mengemudi pesawat tempur (waktu itu kondisi lagi perang Vietnam) tapi malah dia lepas. Terus dia juga pernah masuk ke perusahaan Xerox (mesin fotokopi), hampir dipromosikan di jabatan tinggi, tapi dia malah resign. Dengan pekerjaan apa dia tuker? Dengan mempelajari gimana caranya bisa bebas finansial (financial free), tapi dia tinggal di basement sodaranya. Waw.. Ada lagi kisahnya Erick Meijer, yang dulunya adalah petinggi di salah satu provider seluler di negeri kita, berpindah ke provider seluler lainnya.