Minggu, 14 Oktober 2012

Nostalgia


Barusan banget, tadi siang jalan-jalan ke gang Selot, sebelah SMP 1 Bogor.  Tadi sih karena disuruh nganterin proposal media partner buat PIMPI  ke beberapa media massa, dan waktu mau ke Megaswara mampir dulu dah ke gang Selot.  Untung banget pedagang di situ belum pada tutup, masih ada kupat tahu dan es doger favorit, waktu SMP sering banget beli itu buat makan siang pas nunggu pelatihan buat Olimpiade Fisika (ginigini anak Olim Fisika loh wkwk #cumapelatihandoangsih).
Sesampe di gang Selot, ga banyak yang berubah.  Masih ada beberapa penjual yang mukanya familiar.  Abang-abang tukang jualan komik dan majalah, bapak-bapak kupat tahu, bang nurdin, ibu-ibu jualan molen, ibu-ibu jualan pempek lenggang, dan lain-lain.  Abis itu mesen kupat tahu sama es doger.  Penjual kupat tahu yang sama, si bapak-bapak tua yang rambutnya udah kayak Hatta Radjasa, putih semua dengan senyum ramah. Masih kayak dulu, 5 tahun lalu, masih ngerokok. Yang beda cuma gerobaknya, lebih baru, lebih kokoh, ga kayak gerobak 5 tahun lalu huehue.  Kalo tukang es dogernya udah ganti, padahal 3 tahun lalu ke situ masih yang lama tukangnya.  Produknya juga udah di-upgrade, sekarang ditambah sama nangka dan biskuit twister. Harganya juga disesuaikan :P Makanan pun disajikan, hmm rasa kupat tahunya masih sama, bumbu kacang yang masih sama, enak.  Es dogernya juga sama, bener-bener spesial. 
Terbersit satu pikiran di kepala, dari gua SMP sampe sekarang, mereka ga berubah-ubah, tetep sama, meskipun memang ada yang berimpovisasi, tapi mereka tetep di tempat yang sama, melakukan hal yang sama.  Sedangkan gua, gua udah setidaknya berevolusi, dari pakaian putih biru, ke putih abu, dan sekarang ga pake seragam lagi.  Berubah. Sedangkan mereka, masih jualan barang yang sama, temapt yang sama, bahkan orang yang sama.  Mungkin mereka berjualan Cuma supaya besok bisa idup, itu aja. Sedangkan gua yang lebih beruntung, jauh lebih beruntung, ndak perlu bersusah payah bangun pagi-pagi, beli sayur-sayuran buat jualan, beli bahan-bahan buat menjamin seenggaknya hari ini gua bisa makan.  Gua tinggal buka dompet dan keluarin duit, dan beli apapun yang gua pengen. Ya Allah, udah terlalu lama hidup enak, tapi gabisa juga kalo mesti diputus secara total sumber kehidupan dari orang tua.  Akhirnya, untuk kesekian kalinya beresolusi dalam hati, bahwa gua akan belajar keras, sungguh-sungguh, sambil ga lupa nyeimbangin softskill dan kemampuan pendukung lainnya, buat suatu saat nanti bantu mereka untuk keluar dari kehidupan konstan mereka, memberi sesuatu yang baiik, yang bermanfaat bagi mereka. Semoga. Amin.

Senin, 08 Oktober 2012

Gerbong*


Di gerbong yang itu, yang selalu setia menyusuri rel
Di tiap terik dan hujan
Membawa jutaan manusia
Setiap hari

Hei, adakah kau selalu ingat?
Di jarak antara kotaku dan kotamu
Kita duduk di sudut, kadang berdiri di tengah
Berpegang pada tiang, ataupun bersandar di pintu, di dinding
Ditingkahi deru laju gerbong itu, dan denting besi di sambungan gerbong
Kita tersenyum, berderai tawa, bertukar canda

Kadang ada pengamen biola datang memainkan lagu cinta
Lalu aku berjanji akan mainkan lagu itu untukmu kelak
Kadang ada pengemis menengadahkan tangannya
Kau bertukar mimpi denganku untuk membangun rumah bagi mereka

Ah, akankah gerbong itu kan terus melaju?
Gerbong yang sama, gerbong yang kumuh dan kotor
Namun sarat makna

Suatu hari, ketika gerbong itu tak lagi mampu melaju membawa mimpi kita
Ketika rambut sudah mengabu, dan kulit mengeriput
Sudikah kau menaikinya lagi bersamaku?
Membuka lembar nostalgia, menyanyikan lagu kenangan
Kita berdua, di gerbong itu, selamanya

*untuk  yang di masa nanti, menjaga agar tetap suci

Rabu, 03 Oktober 2012

Bersyukur itu Indah, Mudah, Nikmat :D


Dulu, rasanya sering banget nyalahin keadaan.  Kenapa dia lebih beruntung, kenapa gua nggak kayak gitu, kenapa dia bisa begitu, kenapa guanggak diajak, dan banyak banget yang lainnya.  Sekarang, ketika berada di tempat yang lebih tinggi dari kemarin-kemarin, baru deh bisa keliatan semuanya.  Ga ada alasan buat gabersyukur, ga ada alasan buat nyalahin keadaan, ga ada satu alasan pun.
Waktu itu di mading lorong di asrama, sempet ngeliat selebaran yang isinya ‘nantangin’ buat orang yang berani buat jadi Ketua MPKMB, semacam MOS di IPB lah bahasa gampangnya.  Awalnya poster itu dianggap angin lalu aja, ga mungkin lah gua jadi ketua MPKMB.  Tapi kok lama-lama poster itu mengganggu juga.  Penasaran, akhirnya nyoba daftar (dasar Deny -,-‘).
Akhirnya bener-bener dicoba dan diikutin saja semua rangkaian kegiatan yang ada.  Nyoba nikmatin semua prosesnya, berusaha jadi yang terbaik di antara 7 calon ketua lainnya.  Sampai akhirnya pengumuman, eh ternyata ga lolos, yasudahlah lagian emang cuma pengen nyoba dan Alhamdulillah dapet pengalaman mantep, harus bisa ‘ngejual diri’ dengan baik.  Tapi dari awal emang berniat jadi panitia MPKMB sih, pengen jadi penanggung jawab kelompok,bukan jadi ketuanya.
Beres itu, nunggu-nunggu siapa tau kan di-close recruitment sama ketua terpilih buat jadi yaa bantu-bantu  dial ah, eh ternyata nggak. Yasudahlah yah Den  ndak perlu ngarep jabatan -,-  Akhirnya pas dibuka OR-nya, langsung daftar dan milih jadi penanggung jawab kelompok dan pilihan keduanya yaitu acara.  Kebetulan kenal juga sama ketua PJK dan ketua divisi acara, si kadiv acara ini temen sekelas di TPB dan sempet bilang ke beliau (makelum dia udah tua) begini, “Eh X, gua udah daftar nih jadi PJR, gua daftar di acara sebagai pilihan kedua ya jadi tolong gua gamau jadi anak buah lu, tapi mau jadi anak buah Y (si kadiv PJK)” tapi dengan nada bercanda, maaf ye bos X.
Alhamdulillah keterima juga jadi panitia, dan setelah tau jadi anggota acara, ehem, emang ada rasa kecewa sedikit karena ga sesuai ekspektasi tapi harus berkontribusi penuh, harus cemangat kalo kata anak acara mah.  Akhirnya hari-hari gua(dan anak acara) pun dipenuhi oleh rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, dan rapat selama 3 bulan berturut-turut.  Ga terasa emang, sampe akhirnya udah ga ada tuh yang namanya jaim-jaiman sama anak acara, meskipun awalnya pada jaim.
Di menjelang akhir kepengurusan, alias mendekati hari H MPKMB baru dah kerasa kalo bentar lagi bakal pada pisah ke departemen masing-masing. Baru kerasa kalo betapa beruntungnya gua ga jadi ketua MPKMB, betapa beruntungnya gua ga jadi masuk anggota PJK, betapa beruntungnya gua jadi anak acara (ya meskipun rapat 3 bulan nonstop sampe ditegur ortu ^^’). 
Akhirnya, semakin lama semakin gua percaya kalo kita berdoa, cuma ada 3 muaranya.  Pertama, doa kita akan terkabul dengan cepat, persis seperti apa yang kita minta.  Kedua, doa kita bakal dikabulin ga saat itu, tapi mungkin besoknya, lusanya, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau mungkin bertahun-tahun setelah kita berdoa.  Atau yang ketiga, Dia bakal ngasih kita sesuatu yang jauh lebih baik dari yang kita doakan, Dia akan ngasih sesuatu yang kita perlukan, bukan sesuatu yang kita minta, karena Dia lebih ngerti diri kita dibanding kita sendiri.
Maka dari itu, mulai dari beres MPKMB kemarin, gua berjanji buat bisa lebih bersyukur, apapun kondisinya, karena pasti, PASTI itu adalah yang terbaik buat gua.  Gua gakan nyesel dan nyalahin keadaan gimanapun jeleknya.  Gua gakan nyalahin kenapa ga lebih milih makara biru muda UI, atau kegagalan ga jadi going abroad  lebih awal.  Karena kalo gua ngelakuin itu semua, semua ini, pelajaran hidup yang jauh lebih berharga dari itu semua, gakan gua dapet.
Teriring salam kangen dan cinta sebagai sahabat dan keluarga kepada personil Kelapa Ceria. Stay connected, stay random, stay achieving :D

Selasa, 02 Oktober 2012

Sepatu


Rabu, 26 September 2012.  Kayaknya hari itu bakal jadi hari yang gakan gua lupain.  Waktu itu, siang, mau ngadain rapat bahas proker pengurus kelas.  Entah karena salah perhitungan atau apa, pada gada yang dating, Cuma ada 5 orang dari 20 yang diundang. Akhirnya rapat dibatalin, dan gua main nunggu waktu zuhur ke temen sekelas yang lagi ngerjain tugas ga jauh dari tempat rapat yang gajadi.  Temen-temen itu lagi bikin sesuatu yang bisa dijual buat tugas kewirausahaan (kelompok gua bikin bantal doong #terus).

Sambil asik merhatiin mereka ngelipet-lipet bungkus plastik bekas berbagai macem makanan, ga sengaja gua liat suatu pemandangan.  Salah satu temen gua, sepatunya (pantofel) udah bener-bener ga layak pakai, solnya udah jebol dan keliatan kaos kakinya! Astaghfirullahaladzhim.. kayaknya baru kali itu hati ini rasanya tertohok, gimana mungkin ada temen yang segitu kondisinya tapi gua gatau.  Gua sebagai pemimpinnya baru tau hal itu, padahal gua udah tau kalo dia ga mampu dan butuh bantuan finansial, tapi masalah sepatu itu, bener-bener ga ter-cover.  Sekilas setelah liat kondisi dia, jadi inget sama diri sendiri yang meskipun dipendam dalam hati, pengen dibeliin sepatu baru lagi karena sepatu item yang kemarin udah jebol gara-gara MPD.  Tapi setelah liat hal itu, semua keinginan beli sepatu baru ilang, berganti pikiran gimana caranya temen gua itu bisa punya sepatu yang layak pakai.

Akhirnya setelah dari kumpul tadi, berangkat ke SC dulu ngambil barang, dan terlintas pikiran nanyain ukuran sepatunya ke anak sesama organisasinya.  Meskipun jawaban yang didapat ga meyakinkan, dapetlah ukurannya kira-kira 39/40.  Beres solat zuhur di SC, pas mau make sepatu gua liat sepatu pantofel lusuh yang kayaknya gua kenal. Pas gua angkat dan liat sepatu sebelah kiri, ternyata bener, itu sepatu temen gua yang ga layak pakai itu.  Akhirnya dari situ gua tau kalo nomor sepatunya 39. Alhamdulillah, cocoklah dengan yang dikasih tau temen tadi.  

Baru banget nyadar ya, ternyata diri ini egois banget. Udah untung punya 2 sepatu yang masih layak pakai, 3 malah, tapi masih pengen sepatu baru.  Bener-bener tertampar, bahwa kita harus lebih melihat sekeliling, jangan egois, mesti empati, siapa tau temen sebelah kita belum makan, atau rutin puasa Senin-Kamis demi terpenuhi uang bayaran SPP, atau biar bisa beli buku pelajaran, atau sekedar bertahan hidup.  Ah, masih jauh sekali diri ini dari kesempurnaan kepekan sosial. Semoga kejadian siang itu bisa jadi pelajaran yang penting bagi gua dan Anda yang baca tulisan ini.

Terakhir, mengutip kata-katanya Albert Einstein
Don’t be a man of success, but be a man of value.”
Jangan menjadi orang sukses, jadilah orang yang bermanfaat.”