Selasa, 25 September 2012

Habiskan makananmu yuk :D

Mau cerita tentang sesuatu.  Semalem abisan pulang dari SC ngurus Oprec Forces, abis itu ke warnet bentar nyari data buat tugas makroekonomi kan (pengangguran di Indonesia bener-bener banyak yah, ladang duit dan pahal sebenernya mah).  Beres dari warnet mampir ke warung kaki lima di bara, mesen menu favorit nasi goreng jamur.
Pas lagi nunggu makanan beres, di meja sebelah kiri udah ada 1 porsi makanan yang ga gue tau itu apa, entah mun tahu atau lo mie atau apa pun lah, yang pasti makanan yang enak dan menggoda selera.  Tiba-tiba dari arah mini market di depan warung kaki lima itu dateng cowo, mungkin bisa dibilang metroseksual ya, putih, pake jam tangan yang oke punya, mungkin Bonia atau Swiss Army, yang pasti kinclong dah.  Dia bawa minuman kaleng, mungkin kopi atau susu entahlah.  Dia mulai makan, trus gua nungging nungguin pesenan sambil balesin sms yang masuk nanyain apa bisa ngumpulin form pendaftaran Forces telat #nyebelinnihorangkayakgitu. 
Jeng jeng jeen akhirnya dateng juga kan pesenan gue, nasi goreng jamur, masih anget, fresh from penggorengan, dikombinasikan dengan perut yang belum diisi seharian, mantep banget, surga dunia!! #alhamdulillah. Sambil makan, sambil dikit-dikit ngelirik si mas-mas tadi, ternyata ganteng juga ya dia makan sambil BBMan sama entah siapa pake BB-nya (yaiyalah) sambil senyam senyum ga jelas gitu dah (oke, ababil).
Beres makan, Alhamdulillah porsi di situ kayaknya emang agak banyak, sedikit  terasa agak penuh perutnya (padahal biasanya makan sate yang porsinya agak banyak aja susah kenyang).  Kebetulan merhatiin lagi si mas-mas, eh nasinya masih nyisa, kira-kira hampir setengah piring lah. Udah gitu yang makanan kuah masih nyisa banyak banget, keliatan masih ada sayurnya banyak, tapi kayaknya dia udah ga berniat buat ngaabisin, dia malah asik BBM-an sambil senyum-senyum sendiri.  Oke, gw pikir, mungkin dia bakal ngabisin setelah beres BBM-an.  Gue istirahat dulu smabil nunggu makanan turun buat cabut, sambil merhatiin gerak gerik si mas-mas.  Ternyata dia yang bawa motor Honda CS-1 yang ada di depan kaki lima. Helmnya bagus, motornya juga kinclong, laki bangetlah.  Ndak lama dia ambil kayak minuman dalam plastik yang dia gantungin di motornya, dan dia minum itu smabil ngerokok. Oke, kayaknya udah tau apa kelanjutannya, jadi gue memutuskan untuk cabut aja.
Ga lama setelah gua cabut, sempet liat ke mini market di depan kaki lima tadi, ada ibu-ibu yang bawa map sambil bukain pintu mini market tiap ada yang lewat sambil mapnya tersodor membuka menganga kayak menagih belas kasihan para pelanggan mini market.  Apa dia udah makan ya? Apa dia rumahnya deket ya dari situ?
Sebenernya simpel aja sih, gw yakin dia mahasiswa IPB, mahasiswa pertanian, mahasiswa yang belajar ilmu pertanian, belajar Pengantar Ilmu Pertanian, yang di dalamnya sarat ilmu pertanian, meskipun emang Cuma sekilas tapi itu ilmu yang gakan lu dapet di luar IPB.  Apa dia bangga beraksesoris serba kinclong? Jam, BB, motor, dan lainnya. Kadang suka ga habis pikir dengan orang-orang seperti itu, apa ga mikir jerih payah orang-orang di balik tersajinya makanan di depannya? Betapa egoisnya kalo orang-orang yang terbiasa nyisain makanan di piringnya berpikir kalo karena “gue udah bayar makanan ini jadi terserah gue mau ngabisin atau ga, lagian salah tukang jualannya juga ngasihnya banyak-banyak” atau “aduh tiba-tiba ngerasa kenyang banget, lagian sebagian besar udah diabisin kan? Ga masalah kan?” Beuh!! Kalo aja orang-orang kayak gitu disuruh ikut dasar-dasar agronomi, baru tau dah betapa beratnya menghadirkan makanan begitu.  Berapa pasang tangan orang yang bercampur.  Tangan peetani, tangan tengkulak, penjual di pasar, tangis dan peluh petani, terik matahari yang menyengat, kekeringan, hujan deras, segala macem!!
Maka dari itu, yuk habisin makanan yang ada di piring kita, jangan sampe nyisa.  Keinget ceritanya Bayu Ghautama di Daun-daun yang Berserakan, katanya ada petani atau pekerja di restoran yang sedih karena tiap hari dia ngeliat makanan yang nyisa di restoran begitu menggunung, dan itu terjadi tiap hari, tiap hari!! Gampang sih caranya ngehargain jangankan sepiring nasi, sebutir nasi dulu aja deh, bayangin kalo itu adalah haisl karya kita yang paling mutakhir, mahakarya kita, dan itu ga dihargai sama orang, gimana rasanya? Di luar sana masih banyak orang-orang seperti ibu peminta-minta tadi yang butuh asupan makanan yang layak makan, sedangkan kita seringkali nyia-nyiain makanan.  Kejam banget ga sih kita?
Hargai, pahami, hormati.
Ada sebuah lagu dari Ebiet G. Ade yang ngingetin gua buat selalu bersyukur, Nasihat Pengemis untuk Istri dan Doa untuk Hari Esok Mereka


Istriku, marilah kita tidur
Hari telah larut malam
Lagi sehari kita lewati
Meskipun nasib semakin tak pasti

Lihat anak kita tertidur menahankan lapar
Erat memeluk bantal dingin pinggiran jalan
Wajahnya kurus pucat, matanya dalam
Istriku, marilah kita berdoa

Sementara biarkan lapar terlupa
Seperti yang pernah ibu ajarkan
Tuhan bagi siapa saja
Meskipun kita pengemis pinggiran jalan

Doa kita pun pasti Ia dengarkan
Bila kita pasrah diri, tawakal
Esok hari perjalanan kita
Masih sangatlah panjang

Mari tidurlah, lupakan sejenak
Beban derita lepaskan
La la la la la la la la la
Dengarkanlah nyanyi

La la la la la la la la la
Dari seberang jalan
La la la la la la la la la
Usah kau tangisi

La la la la la la la la la
Nasib kita hari ini
Tuhan, selamatkan istri dan anakku
Hindarkanlah hati mereka dari iri dan dengki

Kepada yang berkuasa dan kenyang di tengah kelaparan
Oh, hindarkanlah mereka dari iri dan dengki
Kuatkanlah jiwa mereka
Bimbinglah di jalanMu, bimbinglah di jalanMu

Sabtu, 15 September 2012

Maaf, Kak, Belumm Bisa T.T

"Anak Forces ndak boleh ngeluh, ndak boleh kecewa, dan ndak boleh naro alas kaki di sembarang tempat." Begitulah kata-kata sakti yang selalu kakak kumandangkan di setiap pertemuan Forces.  Sederhana, namun dalam maknanya kak.  Saya amat sangat paham makna di balik kata-kata itu, terutama di "jangan" yang ketiga, udah berkali-kali kakak ceritain :P

Jujur loh kak, kalo lagi baca tulisan ini jangan ge-er, saya ngefans sama kakak #hoekk muntah darah 3 hari 3 malem (astaghfirullah).  Kakak adalah contoh orang yang sangat inspiratif, yang bisa saya contoh dan teladani secara langsung (walopun kadang2 nyeleneh sih ya).  Gimana cara kakak interaksi, bicara, ngasih wejangan dan lain-lain (inget ga kak waktu asistensi dulu kakak suka cabutan, kelompok kita rasanya jadi kelompok paling bahagia karena kakak jarang masuk wkwk).  Masih inget banget kak pertama kali ketemu, waktu itu kita smsan buat yang pertama kali #ciee dan janjian sama temen-temen buat ketemuan di wing kiri al-Hurriyyah.  Kesan pertama, "wah ini dia kakak asisten gue".  pas materi pertama, yang kakak jelasin tentang nulis, kita sekelompok seneng loh kak dapet kakak asistensi kayak kakakyang asik dan ga kaku, tapi sayang banget kakaknya cabutan jadinya ga sempet gali ilmu lebih banyak T.T

Semenjak pertemuan itu jujur kak pandangan saya terbuka. Ada dunia yang bisa saya eksplor tidak perlu dengan pengorbanan fisik, cukup bekali diri dengan membaca dan tinggal kombinasikan sari-sari yang telah dibaca dengan bantuan otak yang kecil namun dahsyat ini untuk menghasilkan karya.. Tapi maaf juga kak suka (sering) lupa kalo nulis, mesti diingetin mulu (dogadu kita kak, maaf banget T,T)

Soal kecewa dna ngeluh, jujur kak udah saya terapkan pada diri saya buat nggak ngelakuin keduanya.  Alhamdulillah saya sendiri sebelumnya udah mencoba nguatin diri buat ga ngeluh kak.  Tapi maaf kak, ternyata kemampuan konfiguasi meteran toleransi kekecewaan dan ngeluh saya kurang tinggi Kak, jadi masih sering dan suka kecewa dan tak peduli.

Udah ah ndak ada lagi yang diomongin. Sukses buat kita semua, sukses FORCS!! GO SCIENTIST

Minggu, 09 September 2012

Di Bawah Sinar Lampu Kopaja

Waktu itu, lupa tepatnya tangal berapa bulan apa, hari apa jam berapa, yang pasti lagi perjalanan ke suatu mall (yang lupa juga nama mall-nya) dalam rangka pengumuman pemenang IPB Green Living Movement.  Kira-kira ada 10 orang lah (Wildan diitung dobel) yang jalan bareng dari kampus ke Jakarta.  Ah iya! Waktu itu hari terakhir UAS TPB, gue inget.  Intinya, jam 4 kita cabut ke Baranangsiang buat naik Agra tujuan Lebak Bulus #terminalkenangan.

Kita ga naik sampe beres ke Lebak Bulus, berenti di tengah jalan di mana tuh gatau.  Dari situ kita coba cari angkot yang mau dicarter, tapi ga ada yang mau karena kita terlalu pinter nawar harga. Yowes, akhirnya cari Kopaja aja yang ngelewatin mall itu nantinya.  Setelah beberapa menit, datenglah tuh Kopaja.  Gue naik terakhir, biasalah megang prinsip "Ladies First" :P #terus

Masuk ke bis, sempet terkejut sesaat. Kenapa? Karena ternyata keneknya adalah cewek. Ya, cewek. Dari wajahnya gue jadi paham makna "terlihat lebih tua daripada usianya" (meskipun banyak yang ngeledek gue begitu juga).  Usianya kira-kira masih belasan, suaranya cempreng, badannya belum terlalu besar, tapi wajahnya udah mengguratkan banyak kisah. Lelah, letih, kekecewaan, kerasnya hidup di jalanan Jakarta, dan seterusnya.  Gue liat ke bawah, ternyata dia ga berkaki ternyata dia ga pake alas kaki.  Ehem, tertegun dan tertohok untuk yang kesekian kalinya.

Kopaja berjalan terus, kadang dia ngetuk-ngetuk kaca Kopaja dan berteriak khas kondektur Kopaja laki-laki.  Gerakannya sigap pas ada penumpang baru naik dan mintain ongkos, sekalian ngasih kembalian juga.  Posisi waktu itu gua berdiri di deket pintu keluar di depan, maklum udah agak penuh Kopajanya.  Waktu kondektur itu ke depan, entah kenapa ada efek dramatis gitu wajahnya kena sorot lampu remang-remang Kopaja, dan tepat saat itu ngelewatin kayak gedung mall atau apalah, yang gue inget di situ ada pusat perawatan kecantikan yang gemerlap banget, dan si kondektur itu cuma liat sekilas, seakan ndak peduli.

Walopun si kondektur cewe itu ga ambil pusing, malah gua yang ngerasa gimanaa gitu.  Badan dia ga terawat, kusam, rambut lusuh, ga pake alas kaki, pasti sebagai wanita dia pengen perawatan terbaik, pengen tampil cantik, pengen bersih. Tapi sebaliknya dia mesti cape-cape ngerjain pekerjaan laki-laki, lusuh, ga cantik, kumal, dan sebagainya.

Lagi-lagi gue belajar tentang pentingnya rasa syukur.  Pastinya gue cuma ketemu dia sekali, dan gatau apa yang lagi dia lakuin, entah lagi kedinginan meringkuk di emperan toko, di bawah kolong jembatan, atau sedang meluk adik kakak dan orang tua dia buat nangkis dinginnya malam hari. Sedangkan gue di sini, sambil dengerin Funky Monkey Babys atau The Stand Up, bisa bebas nutup jendela, pake selimut, dan tidur nyenyak. Ah, kadang hidup memang ambigu. Dibilang adil ya adil, kalo bilang ga adil ga boleh, tapi kadang emang terlihat seperti itu.  Entahlah. Tugas kita buat ngubah semuanya. Mulai dari diri sendiri, mulai dari yang paling kecil, mulai dari sekarang.

Sabtu, 08 September 2012

Lihatlah Buku dari Isinya

Don't judge the book by its cover

     Pepatah di atas pasti udah sering banget kita denger.  Jangan menilai sebuh buku dari bungkusnya, dari cover-nya saja.  Kalo mau nilai skualitas buku, harus dibaca semua, ditinjau segala aspeknya, baru kita bisa nentuin kualitas buku itu, baik atau buruk.  Begitupun manusia, makhluk yang jauuuh lebih kompleks dari sebuah buku. Kalo sebuah buku cuma membahas sebuah atau beberapa pokok bahasan, diri manusia membahas berribu-ribu bahkan berjuta-juta pokok bahasan, itu untuk satu orang. Bayangkan jumlah manusia yang saat ini saja sudah menyentuh angka 8 milyar, wow! Mesti diresensi berapa lama ya?
     Awalnya sempet ga percaya sama pepatah itu, sempet berpikir bahwa untuk ngeliat orang secara utuh ndak perlu dipelajari dan diselami terlalu dalam, dari luarnya pun bisa kita nilai langsung.  Kalo dia berandalan, ugal-ugalan, ga teratur, beuh udah pasti ga bener orangnya, harus dijauhi, berbahaya. Tapi sebaliknya, kalo tampangnya rapi, intelek, prestasinya gemilang, kaya, dan sebagainya, mesti dideketi, diambil ilmunya, dijadiin sohib biar kalo ada apa-apa bisa minta bantuan.  Some of us may be think in that way.
     Setelah perjalanan hidup membawa gue sampai saat ini #ceilah akhirnya sadar juga bahwa pepatah itu bener banget adanya.  Banyak fakta-fakta kehidupan yang bertolak belakang dengan yang awalnya dipikirin.  Ternyata diri ini belum dewasa benar, mesti banyak-banyak lagi menempa hati, menghaluskannya, merendahkannya, dan mengajarkannya untuk bisa memahami orang lain, menyelami sanubari mereka, supaya bisa naik level, dari manusia individualis menjadi manusia sosial yang sempurna, yang berguna, yang bermanfaat.  Semoga kita semua bisa mengamalkannya, bahwa menilai seseorang tidak cukup dari luarnya saja.  Harus diselami, dimaknai, disahabati semua orang yang kita kenal, agar kita mampu menjadi orang-orang yang bersyukur dan berpikir.

Jumat, 07 September 2012

Dilarang Menyesal dan Mengeluh, Apalagi Kecewa!

     Kita mesti telanjang, dan benar-benar bersih. Suci lahir dan di dalam batin.

     Adalah sebuah kewajaran jika kapasitas seseorang dinilai dari apa yang telah dikerjakannya, apa yang orang lain lihat ada pada dirinya. Ndak mungkin seorang ahli gizi disuruh menangani pengerjaan jembatan yang menghubungkan pulau Jawa dan Kalimantan, ngaco namanya.  Atau seorang lulusan institut kesenian disuruh mengajar para mahasiswa jurusan hukum, ya ndak nyambung lah.
     Kapasitas seseorang, ditentukan dari apa-apa yang telah dia kerjakan, apa-apa yang telah dia raih, dia capai, dia buktikan kepada dunia.  Omongan, janji, idealisme belaka, tanpa semua itu direalisasikan dengan aksi, bernilai sama dengan nol, seperti hukum Newton I yang mengatakan bahwa jumlah F = 0 #ganyambung.

     Tengoklah ke dalam, sebelum bicara. Singkirkan debu yang masih melekat, hoo ho singkirkan debu yang masih melekat.

     Ndak cuma presiden aja yang dipilih berdasarkan kinerja, ga cuma mereka yang menduduki jabatan atas yang mesti diperiksa bibit, bebet, dan bobotnya.  Orang-orang bawahan pun perlu diperiksa kelayakannya agar apa yang menjadi tujuan dari suatu hal, tercapai dan maksimal keluarannya.  Kadang ada beberapa pihak yang merasa dia mampu, besar kepala dan sombong, namun pada kenyataannya mereka hanyalah idealis tanpa mampu membuktikan bahwa omongannya berisi, berbobot, berbukti, ndak kosong.  Orang-orang seperti ini hanya bisa mengutarakan ide-ide tanpa mau bergerak, atau hanya memandang orang lain sebagai pelaksana saja, ide saya yang benar kalian hanya perlu laksanakan, kata dia.  Ndak bener itu ndak bener.
     Sekalinya mereka dikasih kepercayaan, tanggung jawab, mereka malah keteteran dan ndak bisa melakukan tanggung jawabnya dengan benar, dan yaa selalu mencari aman dan ingin terbebas dari tanggung jawab menanggung akibat dari kesoktahuan yang dia gembar-gemborkan.  Memang orang seperti ini menyebalkan namun harus kita akui keeksisannya di dunia ini. Wow.

      Oke nyamuk di bengkel ARL sudah terlalu banyak.

    Orang-orang seperti yang disebutkan di atas harusnya nyadar diri, kapasitas mereka belum cukup untuk mampu mendapat kepercayaan dari atasan, dari suatu proyek yang jauuh melebihi kemampuan mereka untuk ikut berkecimpung.  Lebih baik mereka berlatih, berlatih membuktikan kata-kata mereka yang besar, menjadi suatu aksi nyata, bukan cuma omongan belaka.  Kalo mereka sudah buat aksi nyata, sudah diakui kapasitasnya, baru mereka boleh mimpi jauh lebih besar lagi.  Bukannya mereka kini mengeluh dan menyesal, menyalahkan keadaan mengapa bukan mereka yang terpilih. Apalagi kalo sampai mereka kecewa karena keadaan itu, memalukan!!