Senin, 19 Maret 2012

Antara Fisiognomi, Genetika, dan Indonesia


      Naomi R. Tickle, seorang master of face reading,sebutan bagi mereka yang menguasai fisiognomi. Fisiognomi adalah salah satu cabang ilmu psikologi (sotoy,jangan percaya) yanh mempelajari ciri-ciri wajah manusia. Sejak zamannya Plato (atau Socrates ya? Lupa :p) wajah manusia diyakini menunjukkan sifat masing-masing manusia. Hal ini disebabkan,bentuk dan kontur wajah manusia merupakan implikasi dari bagian-bagian di otak manusia yang mengatur watak manusia itu. Sudah banyak ilmuwan yang meneliti tentang fisiognomi ini,cerita lengkapnya liat aja di buku Mbak Naomi, 'You Can Read a Face Like a Book' (soalnya gue lupa :p). Jadi intinya, fisiognomi ini bukan ilmu ngasal apalagi digolongkan sirik (jujur pernah dibilang sirik pas lagi baca buku trntang fisiognomi sama ibu-ibu sotau #kesel).
     Fisiognomi ini canggih bener, asalkan kita jeli ngeliat ciri-ciri fisik seseorang, akan lebih memudahkan kita menyikapi masing-masing individu. Dengan kita mengetahui watak dan perilaku lawan bicara kita tanpa kita perlu bertanya atau melakukan kontak secara intens dengan dia,ini udah kayak jalan tol,terobosan besar banget di bidang komunikasi interpersonal. Semakin kita bisa kenal lawan bicara kita,otomatis akan semakin besar kemungkinan kita mendapatkan apa yang kita inginkan. Bayangin kalo misalkan fisiognomi ini jadi referensi wajib perusahaan sales,di mana setiap sales man atau sales girl menguasai watak tiap pelanggan tepat ketika mereka menatap wajah pelanggan pertama kali,wah omzet perusahaan sales dijamin naik tajam!
     Nah namanya sifat manusia,ada yang baik ada yang buruk. Kalo menurut ilmu fisiognomi, salah satu sifat buruk itu diwakili oleh sudut bibir yang turun ke bawah,itu menggambarkan pesimisme. Orang yang bersudut bibir turun ke bawah cenderung bersifat pesimis,meskipun memang dia bisa bersikap optimis,tapi tetap pesimisme dia lebih tinggi. Awalnya gw ga percaya pas ada temen bilang sudut bibir gw turun,secara gw merasa diri gw selalu optimis. Eh tapi ternyata setelah liat sendiri dan ngerasa-rasain,bener kawan-kawan,sudut bibir gw turun dan gw cenderung pesimis. Gawatnya, karena ini berhubungan dengan genotipe fenotipe, sifatnya akan menurun ke anak-anak kita kelak! Setelah gw amati tiap ketemu orang d jalan,di angkot,di kampus,dan gw liat sudut bibirnya,semuanya turun! Gawat,dalam hati gw berpikir ini gawat banget. Bahkan anak kecil yang katanya polos dan belum ngerti apa-apa tentang kerasnya kehidupan (ceile) pun bersudut bibir turun! Ada apa ini!? Jreng jreng,ternyata bener perkiraan gw,orang tua si anak itulah yang menyebabkan si anak bersudut bibir turun,berbakat jadi pesimis.
     Gw ngeliat ini sebagai bentuk kegawatdaruratan,ini ga bisa dibiarkan. Kalo bapak ibunya pesimis,terus diturunin ke anaknya yang pesimis,trus anaknya yang pesimis itu kawin sama orang yang orang tuanya juga bersudut bibir turun, apa jadinya bangsa ini!? Mau diisi orang-orang pesimis semua? Ga heran sekarang ini banyak banget rakyat Indonesia yang pesimis,bisa diliat dari angka bunuh diri,penyalahgunaan obat-obatan terlarang,dan perceraian yang terus meningkat. Gue rasa itu semua sebuah bentuk keputusasaan,pesimisme bahwa setiap masalah ga terselesaikan,dan lebih dipilih jalan pintas yang paling cepat. Sampai kapan mau begini?
     Di kesempatan lain, saat gue ngaca dan gue mengagumi kegantengan gue dan naksir sama diri sendiri, merhatiin sudut bibir gue yang turun, dan nyoba naikin tuh si sudut bibir. Olala! Saat gue nyoba naikin sudut bibir, gue liat sudut bibirnya naik, dan gue lagi senyum! Gue kucek-kucek mata ga percaya, gue coba sekali lagi, masih ganteng senyum! Akhirnya berdasarkan pelajaran biologi pas smp kelas 7 yaitu tentang bersikap ilmiah, setelah gue bereksperimen naik-turunin sudut bibir gue (maaf ya sudut bibir), gue mengambil hipotesis bahwa ga cuma uang rakyat aja yang bisa dimanipulasi, tapi pesimisme juga bisa dimanipulasi! Loh kok bisa? *garukgarukkepala
     Masih menurut fisiognomi, sudut bibir yang turun kan nandain bahwa orang itu cenderung pesimis, nah kalo sudut bibir naik? Ya orang itu cenderung optimis! Berarti sebenernya beda tipis ya kecenderungan untuk optimis dan pesimis, cuma dipisahkan sama sudut bibir! Berarti, kalo kita liat lagi permasalahan kita di awal, sebenernya cukup kita tersenyum kita bisa jadi optimis! Optimis bahwa tidak ada masalah yang tidak terselesaikan, tidak ada alasan untuk mengeluh, tidak ada pekerjaan yang tidak ada solusinya, tidak ada beban hidup yang tidak bisa kita tanggung! Hanya dengan menaikkan sudut bibir kita, hanya dengan tersenyum, kita bisa mengubah banyak hal!! Ajaib bukan fisiognomi itu?
     Yah pada akhirnya, kita tidak bisa terikat begitu saja kepada genetika kita, kepada fenotipe dan genotipe kita. Sama aja kayak orang yang bilang 'Gw ga pinter dan ortu gw juga dulu biasa-biasa aja di kelasnya, jadi it's no problem kalo gw pun gabisa berprestasi seperti orang lain', benerbener pikiran pesimis sejati! Pasti sudut bibir dia turun 90o! Kalo gabisa berprestasi, maka cobalah berprestasi. Kalo gabisa ngerjain soal, maka latihan terus soal-soal. Kalo gabisa nyelesain masalah hidup, maka cobalah hadapi, jangan lari! Semuanya dapat terselesaikan kok, semuanya masih dalam level kemampuan kita, ga mungkin Dia ngasih hal yang ga mungkin kita atasi. Kalo kita gabisa ngatasin masalah hanya dengan mengandalkan diri sendiri, cari tangan-tangan di sekitar kita yang mau bantu, atau telinga-telinga yang mau mendengar keluh kesah kita, atau mungkin lisan-lisan yang mampu ngasih solusi atau sekedar nasihat dan petunjuk untuk meyakinkan kita bahwa kita ga sendiri, masih banyak orang-orang di luar sana yang peduli.
     Kalo aja, KALO aja setiap individu yang mengaku bertumpah darah Indonesia mau mengesampingkan pesimisme mereka, dan menonjolkan optimismenya, dijamin deh Indonesia akan jauh lebih maju. Cukup prihatin juga sama Indonesia yang katanya warganya ramah-ramah, belakangan ini cenderung mempertontonkan keberingasan mereka di beragam aksi unjuk rasa dan bentrok dengan sesama anak Ibu Pertiwi. Ayok kita mulai dari sekarang, yang bersudut bibor turun, naikin dikit, yang udah naik sudut bibirnya, disimetrisin biar makin ganteng kayak gue :D dan makin cantik. Ayo kita senyum optimis untuk Indonesia yang lebih baik!! :D

Jumat, 09 Maret 2012

Like a Falling Domino


Tanggal 8 Maret 2012.  Tanggal puncak semua permasalahan.  Entahlah apakah itu udah puncak atau masih ada tanjakan lagi. Tapi bener-bener, bikin rasanya pengen ngeledakin kepala aja biar ilang semua beban, tapi ya ga mungkin juga yah -__- Udah kayak domino aja, semua domino udah didiriin sedemikian rupa, tapi jatoh semua sebelum waktunya, bukannya menciptakan kombinasi yang indah, malah ancur semuanya, bikin pusing bikin frustasi. 
Gua berhasil bikin banyak orang sakit hati, gua berhasil bikin semakin banyak orang menjauh dari gua, gua berhasil menjadi seorang Dr. House, seorang pria yang kesepian dan butuh perhatian, tapi malah bersikap menyebalkan dan malah membuat orang-orang semakin menjaga jarak sama dia.  Tapi House masih lebih beruntung, dia punya Dr. Wilson yang sabar dan Dr. Cuddy yang cinta mati sama dia, jadi kapan pun dia merasa iseng, ada yang bisa didatengin.  Nah gua? Udah ngecek kontak hp dari a sampe z, dan rasanya ga ada yang bisa gua sms untuk sekedar berbagi keluh kesah hahah.  Entahlah, kenapa ya? Kenapa semenjak hari itu, sebuah paham ekstrim terbentuk begitu aja di dalam otak, “nobody I can trust”.  Jelek, jelek banget emang.
Hidup dengan skeptisme tinggi bener-bener ga enak, semua dikerjain sendiri karena khawatir dikecewakan performa rekan yang ga sesuai ekspektasi.  Tapi yaa akhrinya kudu mau cape ngerjain lebih, begadang dengan doping good day coolin’ freeze ditemani suara jarum jam dinding yang setia setiap detik.  Udah hari kedua begadang, setelah kemarinnya begadang sampe jam 3 berkat tugas kalkulus dan ekonomi umum.  Mungkin bener ya kata peneliti, kekurangan tidur bisa menyebabkan emosi kita ga kekontrol dan yaa jadi gabisa jaga perasaan orang, bawaannya egois.  Tapi yaa siapa juga sih yang mau peduli dengan kenyataan bahwa ketidakpekaan kita karena kita kurang tidur? Jago kalo ada yang mau ngertiin.
Entahlah, pusing dan yaaa lumayan muak dengan semua ini, rasanya enak kali yah kalo naro dulu semua beban ini, refreshing bentar, trus back to reality again, but that’s impossible. Jujur sih kadang suka heran sama psikolog atau motivator yang bilang kalo kita harus simpen dulu beban pikiran terus lakuin sesuatu yang kita suka.  That won’t work on a generalist like me.  Bayangin dong hari Jumat ini ada 4 agenda di waktu yang bersamaan, ditambah tugas makalah dan ppt yang belum beres nyahahahaha~~
Labil? Yaa mungkin, terserah anda yang baca, anda berhak menilai sendiri.  Intinya, kepercayaan itu masih merupakan sebuah tantangan besar buat gua, memberikan kepercayaan dalam melaksanakan suatu tugas.  Tapi percayalah, hal itu sangat penting, supaya kita ga jadi one man show, that’s sucks you know.  Kita butuh orang yang kita percaya bisa kita bagi keluhkesah kita, meskipun dia hanya sebagai pendengar aja, tanpa ngasih saran apa-apa.  Tapi bahkan untuk cerita ssesuatu, butuh seseorang yang bisa kita percaya banget, apalagi masalah pribadi.  Dan gua gapunya hal itu sekarang, yeah!! Semoga rambut gua ga ubanan total saat umur gua belum 50  -___-
SEMANGAAAT!! BADAI PASTI BERLALU!

Minggu, 04 Maret 2012

Tugas Sekolah Forces: Pengembangan Masyarakat


Pengembangan Masyarakat
     Menurut seorang filsuf, tidak ada yang pasti di dunia ini kecuali perubahan.  Perubahan adalah suatu keniscayaan yang akan dialami semua orang.  Sekarang tergantung masing-masing individu apakah mau berubah menjadi lebih positif atau sebaliknya.  Mahasiswa, sebagai agent of change, sudah seharusnya  membawa perubahan positif kepada masyarakat di mana pun dia berada.  Mereka harus mampu mengaplikasikan ilmu yang telah mereka serap selama masa kuliahnya untuk mencerdaskan masyarakat, mengembangkan masyarakat.
     Masyarakat haruslah dikembangkan kemampuannya, agar berkualitas dan tidak menjadi beban bagi masyarakat lainnya. Pengembangan masyarakat tidaklah seperti mengembangkan roti atau kue dengan baking soda, atau mengembangkan balon dengan meniupnya, namun pengembangan masyarakat adalah dengan pembekalan berbagai kemampuan yang pada akhirnya mampu menjadikan mereka menjadi masyarakat yang mandiri.  Masyarakat mandiri adalah masyarakat yang tidak bergantung kepada pihak lain dalam memenuhi kebutuhan mereka dan mempunyai daya saing kuat.  Tidak mungkin masyarakat yang ideal seperti ini akan terwujud bila sumber daya manusia yang mengolah dan membinanya tidak kompeten dan bermutu rendah. Diperlukan manusia-manusia terpilih yang berkualitas dan berjiwa sosial kuat untuk mengembangkan suatu masyarakat ideal.
     Pengembangan masyarakat menjadi salah satu kajian terhangat dewasa ini di kalangan mahasiswa, sebagai bentuk kepedulian sosial dan pengimplementasian aksi mahasiswa – berguna bagi masyarakat.  Fakta sosial yang menunjukkan jumlah masyarakat miskin yang terus bertambah, disusul tingkat pendidikan yang rendah, semakin menambah beban sosial kaum berpendidikan Indonesia untuk mengubah keadaan ini.  Data Kemenakertrans menunjukkan bahwa selama kurun waktu 2009-2010, Kemenakertrans hanya mampu menurunkan 1,5 persen dari total pengangguran. Memasuki 2011, pengangguran terbuka masih tersisa 9,25 juta jiwa.  Ditargetkan hingga tahun 2014, dapat ditekan jumlah pengangguran hingga 3 persen. Lebih miris lagi, tenaga kerja yang tersedia di Indonesia, 50 persen lebih merupakan lulusan Sekolah Dasar, di mana hal itu tidak sesuai dengan kualifikasi minimal sebuah perusahaan yang mencari tenaga ahli. 
     Mengingat adalah suatu kemustahilan jika kita semua bergerak menyekolahkan para pekerja yang hanya lulusan SD itu, maka jalan yang lebih baik adalah denganmengembangkan suatu usaha padat karya, di mana tidak terlalu diperlukan pendidikan tinggi supaya dapat melakukan suatu pekerjaan. Contohnya adalah industri-industri skala rumah tangga yang memproduksi kerajinan tangan berbahan dasar barang-barang bekas (sampah) yang bisa didaur ulang.  Dewasa ini sudah banyak sekali sentra-sentra kerajinan tangan seperti payung, tempat pensil, tas, bahkan sarung bantal yang dibuat dari barang-barang bekas.  Bidang kuliner pun bisa menjadi garapan para pekerja berpendidikan rendah.  Hanya perlu dibekali keterampilan memasak dan sedikit keterampilan manajemen waktu dan komunikasi dengan pelanggan, sudah cukup untuk membantu mereka memiliki kemampuan supaya dapat hidup mandiri.
     Selain dua hal di atas, masih banyak lagi hal yang bisa kita berikan kepada masyarakat.  Mengingat Indonesia adalah negara agraris, maka sebagai mahasiswa pertanian kita bisa memberikan keterampilan di bidang pertanian, seperti bercocok tanam di sawah atau ladang menggunakan teknologi dan teknik-teknik menanam yang modern.  Atau bisa juga dengan mengenalkan teknologi internet kepada mereka, agar mereka bisa belajar sendiri dan mencari informasi secara lebih mudah.
     Sebagai penutup, banyak sekali hal yang bisa dilakukan mahasiswa sebagai agent of change, agen perubahan, perintis perubahan di masyarakat.  Tidak ada alas an keterbatasan sarana, yang ada hanyalah tekad yang kuat demi Indonesia yang lebih maju dan dapat bersaing di dunia internasional.  Sebuah kebanggaan bagi diri kita masing-masing seandainya jerih payah pengabdian kita dapat menghasilkan masyarakat yang mandiri dan berguna bagi masyarakat lainnya, bahkan untuk negara kita.

Deny Prasetyawan

Random Story #1


Sabtu, 25 Februari 2012
   Forces, keluarga baru yang gua punya di IPB, setelah keluarga di lorong 1 yang gokil-gokil (jadi inget mimpi buruk diiket di troli trus “itu” gua disirim kayu putih -__-) dan kelas R7 (kelas yang sukses membuka mata gua tentang kehidupan kampus, ya semacam miniatur lah) juga keluarga di liqo (berasa banget kekeluargaannya, saling bantu kalo ada masalah, saling evaluasi, mantap dah). Alhamdulillah dipercaya jadi ketua angkatan 9 Forces, sebuah amanah yang bukan main besarnya, karena harus mampu menjadi manajer temen-temen lainnya yang punya mimpi sama, supaya bisa nulis!
   Kata kak Septian Suhandono,direktur Forces yang sekarang, Forces gabisa ngasih apa-apa kecuali hutang, dan yah emang bener sih kak -__- tapi itu ga berasa apa-apa! Yang namanya keluarga, pasti akan rela memberikan apapun demi untuk supaya (ga efektif den -__-) keluarga yang kita cintai itu, bisa maju dan lebih hebat dari kita, bisa lebih berprestasi, lebih produktif, lebih prestatif, lebih semuanya lah. Sebuah kebanggaan bisa menjadi bagian dari keluarga besar Forces, terutama ketika selesai pertemuan rutin Forces 9 di Kortan (koridor Tanah), trus kortan lagi rame-ramenya sama anak-anak organisasi lainnya, kita jargon, “Forces, Go Scientist!!” itu rasanya WAAW banget! Scientist, hmm, sebuah julukan yang juga ga kalah hebatnya tanggung jawab yang diemban.
   Scientist itu, masih menurut kak Septian, adalah pemimpin. Dia harus bisa mengatur dan memimpin, ya minimal dirinya sendiri. Scientist itu ga harus berkutatdi lab, ngotak-ngatik rumus kimia, campur-campurin bahan kimia, liat reaksi yang terjadi, itu kuno! Scientist itu yaa orang yang biasa aja penampilan luarnya, tapi di dalam otaknya, terus berlangsung proses berpikir (berpikir positif pastinya, bukan yang “lain” #upss). Scientist itu ga perlu harus bahas bidang IPA, bidang IPS pun bisa diembatnya. Para pengamat ekonomi, pialang saham, bisa juga disebut scientist, ketika mereka terus berproses pikir dan berkarya.
   Oke tulisan ini mulai kehilangan fokusnya -___- Intinya, adalah sebuah kebanggaan dapat menjadi salah satu anggota keluarga dari sebuah UKM Keilmiahan yang dinobatkan oleh MITI sebagai the Best of the Best UKM Keilmiahan se-Indonesia! Waw!! Gakan disia-siakan kesempatan ini, pasti akan gua serap ilmu sebanyak-banyaknya disini supaya bisa menjadi yang terbaik! #normatif