Selasa, 25 Desember 2012

Puisi?

Seringnya terdiam, melongo
Menembus batas waktu dan ruang, melewati sibakan memori, mengurai makna
Melewati bayang-bayang hitam dan kelam, kadang cerah putih
Terlukis bentangan padang hijau bergradasi langit jingga, di situ aku duduk
Memandang lembaran awan mengapung mengalir di angkasa, bebas

Di ujung mega kau berdiri, mengulur sebentuk rasa, penasaran
Tak sempat ku sambut, telah kutepis bayangmu, kesalahan..
Dan di ujung lembayung itu, kita berbagi, duduk, di bawah atap langit
Berbagi remah-remah kehidupan, bicara impian, tinggi!
Kusimpan erat, kudekap, kujaga, namun terlepas dan pupus.. sedih...
Kupungut, kurangkai, kususun, kucoba tersenyum, menghibur diri, tapi percuma..
Retakan itu masih ada, membekas, tegas, jelas...

Ketika lembayung beranjak, kegelapan menyelimuti namun temaram lampu menemani
Mendampingi awan dan bulan, bintang-bintang kadang bermain bersama di langit hitam
Namun malam hanyalah sesaat, dan dingin, kelam, pekat, beda..
Akankah ku diam di malam hari? Entah..
Yang pasti, rotasi bumi tak tertahankan, siang akan meyibak gelap malam, begitu seterusnya

Dan di ujung hari ini, aku menggumam
Tentang rasa, tentang cita, tentang asa, menumpuk!!
Bilamana masanya tiba, dapatkah kurengkuh dan kureguk indahnya?
Entah, hidup adalah tentang ketakabsolutan, fana, samar, ambigu..
Tapi, aku ingin sekali makan singkong keju...

Malam

- mau nyoba buat menulis dengan gaya seseorang, semoga ga fail xixixi-

Gua suka malam. Entah darimana asalnya ide itu tercetus. Selagi pulang dari kosan, abis beraktivitas di kampus meski lagi minggu tegang tenang, dengan si F 4130 BB yang Juli kemarin berumur 5 tahun tapi masih asoy kalo digeber sampe 80an km/jam, seperti biasa menikmati udara malam Bogor yang sejuk, adem, ngangenin.  Sepanjang jalan dari kosan ke rumah, ditemenin lampu jalan berwarna kuning kelam, dan lampu-lampu kendaraan yang berseliweran di kiri, kanan, depan, belakang, menambah syahdu malam tadi.  Sambil nyanyi-nyanyi lagu Funky Monkey Babys yang mellow sampe lagu upbeat Funkist yang jadi soundtrack Fairy Tail, berasa asik aja jarak Dramaga-Katulampa yang kalo ga salah 20an km.

Seperti biasa, jalur yang diambil ngikutin jalur angkot 03. Asik banget tadi, sama sekali gada hambatan.  Alhasil bisa nyampe rumah dalam waktu kurang dari 30 menit #yeah.  Terus, bagian asyiknya dari malam itu, kita bisa menemukan kehidupan yang 'berbeda', yang gabisa ditemuin di pagi atau siang hari. Angkot-angkot yang kosong, atau rumah makan-rumah makan darurat berupa tenda kaki lima dengan makanan standar, kalo ga nasi uduk ya pecel lele, paling banter nasi goreng atau yang elit dikit bisa dapet sate ayam.  Atau bisa juga nemuin terminal Laladon yang kalo siang puanas dan penuhnya minta dibeliin pocari sweat, kalo malem malah sejuk dan kosong, nyaris tanpa kehidupan kecuali ibu-ibu tukang dagang rokok dan mas-mas penjual gorengan, setia nunggu pembeli di dinginnya malam. 

Beranjak dari Laladon, beralih ke jalan di antara Laladon sama Gunung Batu, jalanan lurus yang asyik buat geber si Supra X.  Kadang mesti selap-selip kiri-kanan biar mirip Stoner, atau ngedip-ngedipin lampu buat ngasih kode ke orang yang mau nyebrang, atau ke kendaraan yang keluar jalur di depan biar minggir #udah kayak satpam aja.  Beres dari Gunung Batu, ke arah PGB buat muter, liat tukang cakwe bangka atau bandung tuh ya yang segede alaihim cakwenya, dari dulu kabita mau beli tapi belum kesampean #pukpuk.  Terus lewat PGB, ternyata pasarnya masih sepi. Eh gatau deh apa beda ya sama pasar Bogor yang makin malem makin rame?

Macet yang biasanya menghiasi jalur depan stasiun Bogor, terima kasih karena sudah malam jadi sepi dan kosong melompong lancar membahana #itu cetar. Department Store depan Taman Topi juga udah mulai tutup, kantor polisi sepi #emang sepi terus den.  Sempet berhenti sejenak di lampu merah buat bales sms si mama yang nanyain kapan pulang, maaf ya ma anakmu suka bikin cemas.  Dan ngelewatin SMP 1 yang pernah menjadi bagian dari proses pendewasaan selama 3 tahun di 6 tahun silam #how nostalgic.

Nah ini bagian yang paling asyik : Jalan Surya Kencana.  Jalanan lurus nyaris tanpa hambatan, yang jadi alasan kenapa milih belok kanan daripada lurus #kehehehe. Di jalur Surken ini, bisa ngebut dan 'melihat' sesuatu di kiri dan kanan jalan. Ada bapak-bapak yang ngangkutin karung isi sayuran segar dari desanya, ada pemulung yang nyari sesuatu buat dibawa pulang di antara onggokan-onggokan sampah, ada 3 kakek-kakek yang tampak sedang ngobrol dengan karung berisi plastik-plastik hasil perburuan seharian.  Banyyak, banyak hal yang bisa didapat di sini.  Tentang pelajaran kehidupan, tentang keharusan untuk senantiasa bersyukur, karena kita, karena gua, jauh lebih beruntung dari mereka.  Mereka yang mungkin sekarang bukannya tidur tapi malah ngangkatin karung berisi sayuran segar siap distribusi ke konsumen.  Siapa tau, kalo tanpa ada mereka, sayuran dan bahan pangan yang ada di rumah kita, di rumah makan-rumah makan di Bara, di Agro Lestari, di MM, di tukang ketoprak mas Bejo ga ada yang urus, ga bakal nyampe ke tangan kita, ke mulut kita. Tepuk tangan buat mereka #prok prok prok. 

Sebagai konklusi, masih banyak, terlaaalu banyak alasan buat kita bersyukur, akan selalu ada, pasti.  Banyak yang ndak seberuntung kita, seberuntung Anda yang sedang baca tulisan ini.  Jadi, ga ada salahnya buat terus bersyukur, karena di dalam kesulitan, PASTI ada kemudahan.

Ah.. jadi pengen beli singkong keju di perempatan Surken depan Indomaret. Sudah lama ya..

:)

Jumat, 14 Desember 2012

Metamorfosis Sempurna Katanya

Met malam, bertemu lagi dengan mimin kece #hoho.  Bagaimana kehidupan Anda hinga hari ini? Luar biasa kan? Pastinya. Tak bosan-bosan mimin ngingetin untuk selalu bersyukur atas nikmat yang telah kita terima.  Sungguh ga ada kesia-siaan dalam segala penciptaan-Nya, termasuk nyamuk-nyamuk yang sekarang lagi ngerubungin mimin di salah satu pojok kampus rakyat ini #penting den.

Kali ini mau ngomongin apa? Yak sesuai judul, mau ngomongin tentang metamorfosis. Tau lah ya apa itu metamorfosis. Ada 2 jenis, sempurna dan tidak sempurna.  Yang sempurna itu milik Allah dan yang tidak sempurna dari manusia #gaje. Oke kembali ke topik. Nyang pengen mimin bahas kali ini, yaitu tentang metamorfosis sempurna. Pasti di SD dulu udah pernah belajar ya, sampek ada lagunya yang sempet cetar membahana di tahun 2000an.  "Telor telor ulet ulet, kepompong kupu-kupu, kasian deh lu". Yak kupu-kupu!!  Terus, ada apa sama kupu-kupu?

Seperti yang kita tahu, siklus hidup kupu-kupu itu dari telor, lanjut ke ulet, makannya daun, trus mengalami masa menjadi kepompong, beres itu muncullah sebagai kupu-kupu.  Kalo ndak salah sih ya, pernah baca katanya masa hidup kupu-kupu itu ga lama, antara 5 menit sampek 24 jam klo ga salah, lupa dah.  Kasian amat yah, udah cape-cape berubah dari ulet yang hina dina (ga juga sih), udah gitu ngendok jadi kepompong, eh pas udah sampai puncak transformasinya cuma dinikmati sebentar aja.  Terus penting gitu bahas beginian?

Penting banget lah. Coba dah mimin ajak mikir sedikit lebih advance, mirip ga sih hidup kita sama hidup kupu-kupu? Maksud mimin, siklusnya ya, bukan berarti manusia dulunya makan daun trus pas udah gede minum nektar #dzigg.  Perhatiin dah siklusnya, kalo di masa-masa awal manusia masih belum bisa apa-apa, dalam bentuk telor, beluman lahir.  Abis itu netas dah telornya, pertama-pertama masih jelek mukanya (kayak nyang lagi baca nih), abis itu mengalami tempaan-tempaan dalam hidup, melalui proses merenung, dan dari perenungan itu akan menghasilkan solusi dan mungkin resolusi untuk kehidpuannya, dan muncullah sebagai manusia paripurna yang berguna bagi manusia di sekitarnya.  Udah gitu doang?

Ngga segitu doang.  Kupu-kupu, kalo diliat adalah puncak dari kehidupan sang ulet.  Dan terbukti kan, kalo udah sampe puncak, maka itulah finish line seorang makhluk.  Kupu-kupu yang udah masuk fase akhir hidupnya, harus menerima kenyataan bahwa jatah hidupnya bakal beres bentar lagi, dan dia akan digantikan dengan yang lain, begitu seterusnya.  Lah manusia, yang kehidupannya lebih dinamis, penuh naik dan turun, lika-liku, mau jadi apa kalo di umur muda, seseorang berpikir bahwa dia sudah 'menjadi' kupu-kupu?  Dijamin, umurnya ga lama lagi, dalam arti dia sudah puas dengan apa yang dikerjakannya, apa yang udah dia raih.  Dia udah sampe ke titik puncak karir dan tinggal tunggu waktu aja sayap-sayapnya ga kuat lagi menopang keangkuhan dan kepedean dia.  Na'udzubillah min dzalik.

Oleh karena itu, nyok rame-rame coba rendah hati. Dikit-dikit dah diubah mindset bahwa kita yang terhebat, yang nomor satu, yang juara, karena ketika terpintas di pikiran hal itu, abislah kita dan karir kita. Hal itu juga berlaku di masalah akademis, kalo udah berpikir nilai kita paling bagus dan hal itu nyebabin kita jadi lalai, bayangin sendiri dah :P

Kupu-kupu emang indah, begitupun puncak kesukssesan kita. Tapi relakah kita kalo puncak kesuksesan kita tercapai hari ini, atau besok lusa, kemudian kita akan padam? Jawab sendiri bisa kali yah hehe. Salam.

Kamis, 06 Desember 2012

Hm. Zona Nyaman.

Met pagi agan dan aganwati sekalian. Kembali lagi bersama mimin di obrolan ngalor ngidul di pagi hari ini.  Agaknya bisa kita kesampingkan dulu laporan kewirus yang udah ngantri, supaya ide yang ada di kepala ga luber. Seperti biasa, marilah kita bersyukur atas keagungan Allah yang telah menciptakan sunnatullah yang begitu sempurna, sampai-sampai telah diperkirakan oleh peneliti bahwa kecepatan rotasi bumi terus bertambah hingga pada akhirnya matahri akan benar-benar terbit dari barat #jengjeeeng.

Yak BTT tentang obrolan kita hari ini. Zona nyaman! Banyak pepatah yang bilang kalo orang sukses itu harus bisa membuat semua tempat yang dia singgahi menjadi zona nyamannya.  atau ada juga yang bilang kalo mau sukses, ga boleh terlalu lama berada di zona nyaman.  Banyaklah ya pengertian zona nyaman. Yang pasti, zona nyaman itu berarti kondisi (entah tempat, waktu, orang) yang bisa membuat kita merasa nyaman dan pengen berada lama-lama di zona itu.  Terus kenapa dengan hal itu? Jeng jeeeng

Sering banget ketemu orang yang kalo ditawarin ngelakuin sesuatu, mereka ga mau. Takut inilah, takut itulah, khawatir ini lah, khawatir itulah, entah kenapa begitu. Padahal kan yaa ga ada salahnya mencoba, toh masih muda, masih di bawah 30 tahun, masih punya banyak jatah gagal, iya ga? :P That's why di samping setelah memmpertimbangkan kemampuan diri, ya kenapa ga try to come out from your comfort zone, throw yourself out, take the challenges, and win the games! Kadang kesel liat orang-orang yang menolak kesempatan. Disuruh nanya waktu presentasi, malah diminta bikinin pertanyaan, disuruh maju jadi ketua atau penanggung jawab sesuatu, malah dorong-dorongan, tapinya pas dipimpin malah ngerusak dari dalem, kan ngeselin ya?

Banyak banget kok contoh orang-orang yang mau keluar dari zona nyaman dan mereka berhasil.  Contohnya Robert T. Kiyosaki, taipan real estate pencetus gagasan Cashflow Quadrant yang yahud banget teorinya.  Bayangin aja dia dulu pernah tinggal di basement sodara iparnya selama berbulan-bulan sama istrinya cuma buat belajar idup susah.. Dia juga pernah udah punya sim buat mengemudi pesawat tempur (waktu itu kondisi lagi perang Vietnam) tapi malah dia lepas. Terus dia juga pernah masuk ke perusahaan Xerox (mesin fotokopi), hampir dipromosikan di jabatan tinggi, tapi dia malah resign. Dengan pekerjaan apa dia tuker? Dengan mempelajari gimana caranya bisa bebas finansial (financial free), tapi dia tinggal di basement sodaranya. Waw.. Ada lagi kisahnya Erick Meijer, yang dulunya adalah petinggi di salah satu provider seluler di negeri kita, berpindah ke provider seluler lainnya.

Sabtu, 24 November 2012

Segala Sesuatu itu Berpasangan, Termasuk "Pertemuan"

Mehehe bertemu lagi dengan mimin di blog yang paling kece punya. Mau bahas apa nih sekarang? Mau tau aja apa mau tau bangeet? #stop

Yak sesuai sama judulnya, mimin mau bahas tentang pertemuan dan perpisahan. Lagi ngetren nih bahasan tentang ini, secara udah pada sampek di masa akhir jabatan organisasi-organisasi masing-masing, jadi pada galau dah mau pisah setelah sekian lama mengarungi bahtera keorganisasian masing-masing.  Tak lupa sebelum mulai ngalor-ngidul, mimin mau bersyukur yang tak terhingga luas dan dalamnya kepada Allah atas nikmat yang terus diberikan tanpa henti, nikmat alat pencernaan yang terus bekerja siang malam tanpa henti, mencerna makanan yang mimin makan , dari pencernaan mekanik di mulut sampek jadi sisa-sisa metabolisme yang dibuang #ifyouknowwhatImean

Taraaa ayo kita bahas tentang perpisahan.  Seperti yang judulnya bilang, kalo segala sesuatu itu berpasangan, termasuk pertemuan. Pasangannya pertemuan ya perpisahan.  Kemarin baca blognya pak Direktur Forces, mayan sedih dan tertohok, ga bsia bayangin sekret Forces tanpa beliau, yang selalu memberikan keceriaan (meski kadang suka cemberut) di sekret Forces tercinta.  Beliau bilang "saat aku mulai jarang dateng ke sekret" atau "sekret itu jadi milik kalian, terserah mau diapain", beuh rasanya boy, segitu beliau belum lengser, apalagi kalo udah? Hmm...

Selain itu, ehem, berhubungan juga dengan mimin.  Terbayang perpisahan yang "mungkin" sebentar lagi, di mana mimin harus kejar cita-cita di "sana".. Ga kebayang kalo mesti pisah sama temen-temen, eh saudara-saudara di AGB 48 yang udah mimin sayangi, juga saudara-saudara di Forces, yang kalo mimin lagi stres dan main ke sekret Forces, itu pasti ilang loh stresnya ahahaha.. ga kebayang dah, klo mesti pisah sama kampus dan seisinya.. kadang jadi galau juga, do I really want to and able to leave these things??

Entahlah ya, biar waktu yang menjawab. Kan gatau juga siapa tau keadaan bakal lebih baik ketika mimin gada di sini, mungkin mimin jadi penghambat kemajuan orang-orang di sini, atau bagaimanalah. Yang penting, mimin selalu berusaha untuk bermanfaat maksimum buat semuanya.  Mohon maaf banget kalo mimin sering iseng (maklum, fisiognomi bilang emang mimin tipe iseng) yang nyakitin, gada maksud kok buat nyakitin hati temen-temen, mimin cuma mau coba ngedeketin hati temen-temen, ga lebih :)

Yaah akhir kata, setelah dimulai pasti harus diakhiri.  Seperti kehidupan, pasti ada kematian. Seperti malam, pasti ada siang. Seperti pertemuan, pasti ada perpisahan.  Hanya orang-orang yang bijak dan berpikirlah yang bisa mengambil pelajaran dari semua kejadian-kejadian. Salam.

Rabu, 07 November 2012

Hidup!!

Yak hidup. Apa sih hidup? Buat apa sih hidup? Pertanyaannya filosofis banget, jangkauan jawabannya luas banget, tiap orang punya pendapat yang beda-beda, variatif. Tapi menurut gue, yang pasti hidup itu ya tentang beribadah. Tentang bermanfaat. Tentang belajar sesuatu yang baru. Mencari pengalaman.
Omong-omong pengalaman, yaa dari beberapa bulan ini menikmati nikmat dari Allah, nikmat nafas, nikmat oksigen, nikmat sel-sel otot yang di dalamnya bereaksi miosin dan aktin yang mampu menyebabkan otot-otot berkontraksi dan berelaksasi #oke kejauhan


--------------------------------------------------------------------------------------------------------
Yah pokoknya kemarin diajak ikut lomba debat sama temen, tiba-tiba banget diajaknya, pas lagi asik-asik nonton Spider-man 3 di kosan temen, mana batere hape udah lowbet, eh temen sms ngajak lomba debat. Sebelumnya belum pernah ikut, cuma pernah nonton doang dan itupun belum paham gimana sistemnya, kok ya ada pembicara pertama, kedua, ketiga, argumen, sistem Asia, banyaklah. Tapi yaa bukan Deny namanya kalo ga nerima tantangan #muehehe. Nekatlah terjun di lomba debat yang pertama kalinya #yuhuu.
Esok harinya, hari lomba.  Ga nyangka banget nekat ikut lomba di H-8 jam tanpa persiapan. Bagus. Tapi dengan modal bismillah, sepotong laptop dan tab, nekatlah maju.

Peserta lomba total ada 12 tapi yang dateng cuma 8, alhamdulillah udah ngurangin persaingan. Dan pertama kali lomba lawan suatu departemen dari IPB, kakak angkatan. Waktu pertama kali itu bener-bener atau harus ngapain, ikutin alur aja, asik-asik aja #muehehe.

Akhirnya tanpa ba-bi-bu langsung ngejalanin tugas, daaaan hasilnya emang agak mengecewakan, nilai gue paling rendah di antara temen se-tim, tapi alhamdulillah bisa lolos ke babak selanjutnyaa~ #yuhuu
Nah di babak selanjutnya ini yaamvun lawannya JAUH lebih jago dan sangar #wuhuuu. Alhamdulillah berbekal pengalaman di perdebatan yang pertama, bisa improve dan menyamai nilai temen setim yang lain, tapi sayang banget mesti kalah.




Dua minggu ke depannya kita final. Padahal siang ntar gue masih ada UTS Dasgron, gila dah maksain ikut lomba hahaha. Yaak dan hasilnya ehem emang karena kurang persiapan dan segala macamnya, gue pribadi kita kurang fight all out kali ini, dan bener setelah pengumuman di malam puncaknya (dapet tiket gratis raisa loh #terus) kita tetep stay di juara 3. Hmm gapapa, buat gue bisa sampe ke situ aja udah sebuah pencapaian luar bisasa men, tapi evaluasi dan perbaikan adalah hal mutlak yang gue perlukan. Begitu banyak yang bis ague petik dari lomba debat itu huahaha.


--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Intinya sih yah, seriiing banget gue nemuin orang yang dengan amat sayang banget nolak kesempatan yang datang. Sering gue tawarin ke orang, "Boy mau ikut ini gak?" "Mbak mau ikut ini ga?" tapi yaa mostly they say no, i'm sorry i'm not ready yet. Emang kapaaan situ bakal siap? Yakin kesempatan itu bakal dateng lagi? Makanya dari itu gue suka gila, tanpa ba-bi-bu langsung aja terima tantangan hahaha #meskipun kadang sikap ini merepotkan juga.
To conclude, kesempatan itu ga dateng dua kali, dan satu hal yang perlu mesti kudu diinget, keberuntungan itu ada rumusnya men. Rumus keberuntungan itu kesempatan+kesiapan, itu baru orang beruntung. Orang yang ga punya skill apa-apa dan dateng kesempatan ke dia, maka dijamin kesempatannya ga bakal dimanfaatkan dengan optimal. But when you are always ready, maka kesempatan apapun yang dateng pasti bisa dieksekusi dengan baik dan mantap.
Keep achieving everyone :D

Minggu, 14 Oktober 2012

Nostalgia


Barusan banget, tadi siang jalan-jalan ke gang Selot, sebelah SMP 1 Bogor.  Tadi sih karena disuruh nganterin proposal media partner buat PIMPI  ke beberapa media massa, dan waktu mau ke Megaswara mampir dulu dah ke gang Selot.  Untung banget pedagang di situ belum pada tutup, masih ada kupat tahu dan es doger favorit, waktu SMP sering banget beli itu buat makan siang pas nunggu pelatihan buat Olimpiade Fisika (ginigini anak Olim Fisika loh wkwk #cumapelatihandoangsih).
Sesampe di gang Selot, ga banyak yang berubah.  Masih ada beberapa penjual yang mukanya familiar.  Abang-abang tukang jualan komik dan majalah, bapak-bapak kupat tahu, bang nurdin, ibu-ibu jualan molen, ibu-ibu jualan pempek lenggang, dan lain-lain.  Abis itu mesen kupat tahu sama es doger.  Penjual kupat tahu yang sama, si bapak-bapak tua yang rambutnya udah kayak Hatta Radjasa, putih semua dengan senyum ramah. Masih kayak dulu, 5 tahun lalu, masih ngerokok. Yang beda cuma gerobaknya, lebih baru, lebih kokoh, ga kayak gerobak 5 tahun lalu huehue.  Kalo tukang es dogernya udah ganti, padahal 3 tahun lalu ke situ masih yang lama tukangnya.  Produknya juga udah di-upgrade, sekarang ditambah sama nangka dan biskuit twister. Harganya juga disesuaikan :P Makanan pun disajikan, hmm rasa kupat tahunya masih sama, bumbu kacang yang masih sama, enak.  Es dogernya juga sama, bener-bener spesial. 
Terbersit satu pikiran di kepala, dari gua SMP sampe sekarang, mereka ga berubah-ubah, tetep sama, meskipun memang ada yang berimpovisasi, tapi mereka tetep di tempat yang sama, melakukan hal yang sama.  Sedangkan gua, gua udah setidaknya berevolusi, dari pakaian putih biru, ke putih abu, dan sekarang ga pake seragam lagi.  Berubah. Sedangkan mereka, masih jualan barang yang sama, temapt yang sama, bahkan orang yang sama.  Mungkin mereka berjualan Cuma supaya besok bisa idup, itu aja. Sedangkan gua yang lebih beruntung, jauh lebih beruntung, ndak perlu bersusah payah bangun pagi-pagi, beli sayur-sayuran buat jualan, beli bahan-bahan buat menjamin seenggaknya hari ini gua bisa makan.  Gua tinggal buka dompet dan keluarin duit, dan beli apapun yang gua pengen. Ya Allah, udah terlalu lama hidup enak, tapi gabisa juga kalo mesti diputus secara total sumber kehidupan dari orang tua.  Akhirnya, untuk kesekian kalinya beresolusi dalam hati, bahwa gua akan belajar keras, sungguh-sungguh, sambil ga lupa nyeimbangin softskill dan kemampuan pendukung lainnya, buat suatu saat nanti bantu mereka untuk keluar dari kehidupan konstan mereka, memberi sesuatu yang baiik, yang bermanfaat bagi mereka. Semoga. Amin.

Senin, 08 Oktober 2012

Gerbong*


Di gerbong yang itu, yang selalu setia menyusuri rel
Di tiap terik dan hujan
Membawa jutaan manusia
Setiap hari

Hei, adakah kau selalu ingat?
Di jarak antara kotaku dan kotamu
Kita duduk di sudut, kadang berdiri di tengah
Berpegang pada tiang, ataupun bersandar di pintu, di dinding
Ditingkahi deru laju gerbong itu, dan denting besi di sambungan gerbong
Kita tersenyum, berderai tawa, bertukar canda

Kadang ada pengamen biola datang memainkan lagu cinta
Lalu aku berjanji akan mainkan lagu itu untukmu kelak
Kadang ada pengemis menengadahkan tangannya
Kau bertukar mimpi denganku untuk membangun rumah bagi mereka

Ah, akankah gerbong itu kan terus melaju?
Gerbong yang sama, gerbong yang kumuh dan kotor
Namun sarat makna

Suatu hari, ketika gerbong itu tak lagi mampu melaju membawa mimpi kita
Ketika rambut sudah mengabu, dan kulit mengeriput
Sudikah kau menaikinya lagi bersamaku?
Membuka lembar nostalgia, menyanyikan lagu kenangan
Kita berdua, di gerbong itu, selamanya

*untuk  yang di masa nanti, menjaga agar tetap suci

Rabu, 03 Oktober 2012

Bersyukur itu Indah, Mudah, Nikmat :D


Dulu, rasanya sering banget nyalahin keadaan.  Kenapa dia lebih beruntung, kenapa gua nggak kayak gitu, kenapa dia bisa begitu, kenapa guanggak diajak, dan banyak banget yang lainnya.  Sekarang, ketika berada di tempat yang lebih tinggi dari kemarin-kemarin, baru deh bisa keliatan semuanya.  Ga ada alasan buat gabersyukur, ga ada alasan buat nyalahin keadaan, ga ada satu alasan pun.
Waktu itu di mading lorong di asrama, sempet ngeliat selebaran yang isinya ‘nantangin’ buat orang yang berani buat jadi Ketua MPKMB, semacam MOS di IPB lah bahasa gampangnya.  Awalnya poster itu dianggap angin lalu aja, ga mungkin lah gua jadi ketua MPKMB.  Tapi kok lama-lama poster itu mengganggu juga.  Penasaran, akhirnya nyoba daftar (dasar Deny -,-‘).
Akhirnya bener-bener dicoba dan diikutin saja semua rangkaian kegiatan yang ada.  Nyoba nikmatin semua prosesnya, berusaha jadi yang terbaik di antara 7 calon ketua lainnya.  Sampai akhirnya pengumuman, eh ternyata ga lolos, yasudahlah lagian emang cuma pengen nyoba dan Alhamdulillah dapet pengalaman mantep, harus bisa ‘ngejual diri’ dengan baik.  Tapi dari awal emang berniat jadi panitia MPKMB sih, pengen jadi penanggung jawab kelompok,bukan jadi ketuanya.
Beres itu, nunggu-nunggu siapa tau kan di-close recruitment sama ketua terpilih buat jadi yaa bantu-bantu  dial ah, eh ternyata nggak. Yasudahlah yah Den  ndak perlu ngarep jabatan -,-  Akhirnya pas dibuka OR-nya, langsung daftar dan milih jadi penanggung jawab kelompok dan pilihan keduanya yaitu acara.  Kebetulan kenal juga sama ketua PJK dan ketua divisi acara, si kadiv acara ini temen sekelas di TPB dan sempet bilang ke beliau (makelum dia udah tua) begini, “Eh X, gua udah daftar nih jadi PJR, gua daftar di acara sebagai pilihan kedua ya jadi tolong gua gamau jadi anak buah lu, tapi mau jadi anak buah Y (si kadiv PJK)” tapi dengan nada bercanda, maaf ye bos X.
Alhamdulillah keterima juga jadi panitia, dan setelah tau jadi anggota acara, ehem, emang ada rasa kecewa sedikit karena ga sesuai ekspektasi tapi harus berkontribusi penuh, harus cemangat kalo kata anak acara mah.  Akhirnya hari-hari gua(dan anak acara) pun dipenuhi oleh rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, rapat, dan rapat selama 3 bulan berturut-turut.  Ga terasa emang, sampe akhirnya udah ga ada tuh yang namanya jaim-jaiman sama anak acara, meskipun awalnya pada jaim.
Di menjelang akhir kepengurusan, alias mendekati hari H MPKMB baru dah kerasa kalo bentar lagi bakal pada pisah ke departemen masing-masing. Baru kerasa kalo betapa beruntungnya gua ga jadi ketua MPKMB, betapa beruntungnya gua ga jadi masuk anggota PJK, betapa beruntungnya gua jadi anak acara (ya meskipun rapat 3 bulan nonstop sampe ditegur ortu ^^’). 
Akhirnya, semakin lama semakin gua percaya kalo kita berdoa, cuma ada 3 muaranya.  Pertama, doa kita akan terkabul dengan cepat, persis seperti apa yang kita minta.  Kedua, doa kita bakal dikabulin ga saat itu, tapi mungkin besoknya, lusanya, minggu depan, bulan depan, tahun depan, atau mungkin bertahun-tahun setelah kita berdoa.  Atau yang ketiga, Dia bakal ngasih kita sesuatu yang jauh lebih baik dari yang kita doakan, Dia akan ngasih sesuatu yang kita perlukan, bukan sesuatu yang kita minta, karena Dia lebih ngerti diri kita dibanding kita sendiri.
Maka dari itu, mulai dari beres MPKMB kemarin, gua berjanji buat bisa lebih bersyukur, apapun kondisinya, karena pasti, PASTI itu adalah yang terbaik buat gua.  Gua gakan nyesel dan nyalahin keadaan gimanapun jeleknya.  Gua gakan nyalahin kenapa ga lebih milih makara biru muda UI, atau kegagalan ga jadi going abroad  lebih awal.  Karena kalo gua ngelakuin itu semua, semua ini, pelajaran hidup yang jauh lebih berharga dari itu semua, gakan gua dapet.
Teriring salam kangen dan cinta sebagai sahabat dan keluarga kepada personil Kelapa Ceria. Stay connected, stay random, stay achieving :D

Selasa, 02 Oktober 2012

Sepatu


Rabu, 26 September 2012.  Kayaknya hari itu bakal jadi hari yang gakan gua lupain.  Waktu itu, siang, mau ngadain rapat bahas proker pengurus kelas.  Entah karena salah perhitungan atau apa, pada gada yang dating, Cuma ada 5 orang dari 20 yang diundang. Akhirnya rapat dibatalin, dan gua main nunggu waktu zuhur ke temen sekelas yang lagi ngerjain tugas ga jauh dari tempat rapat yang gajadi.  Temen-temen itu lagi bikin sesuatu yang bisa dijual buat tugas kewirausahaan (kelompok gua bikin bantal doong #terus).

Sambil asik merhatiin mereka ngelipet-lipet bungkus plastik bekas berbagai macem makanan, ga sengaja gua liat suatu pemandangan.  Salah satu temen gua, sepatunya (pantofel) udah bener-bener ga layak pakai, solnya udah jebol dan keliatan kaos kakinya! Astaghfirullahaladzhim.. kayaknya baru kali itu hati ini rasanya tertohok, gimana mungkin ada temen yang segitu kondisinya tapi gua gatau.  Gua sebagai pemimpinnya baru tau hal itu, padahal gua udah tau kalo dia ga mampu dan butuh bantuan finansial, tapi masalah sepatu itu, bener-bener ga ter-cover.  Sekilas setelah liat kondisi dia, jadi inget sama diri sendiri yang meskipun dipendam dalam hati, pengen dibeliin sepatu baru lagi karena sepatu item yang kemarin udah jebol gara-gara MPD.  Tapi setelah liat hal itu, semua keinginan beli sepatu baru ilang, berganti pikiran gimana caranya temen gua itu bisa punya sepatu yang layak pakai.

Akhirnya setelah dari kumpul tadi, berangkat ke SC dulu ngambil barang, dan terlintas pikiran nanyain ukuran sepatunya ke anak sesama organisasinya.  Meskipun jawaban yang didapat ga meyakinkan, dapetlah ukurannya kira-kira 39/40.  Beres solat zuhur di SC, pas mau make sepatu gua liat sepatu pantofel lusuh yang kayaknya gua kenal. Pas gua angkat dan liat sepatu sebelah kiri, ternyata bener, itu sepatu temen gua yang ga layak pakai itu.  Akhirnya dari situ gua tau kalo nomor sepatunya 39. Alhamdulillah, cocoklah dengan yang dikasih tau temen tadi.  

Baru banget nyadar ya, ternyata diri ini egois banget. Udah untung punya 2 sepatu yang masih layak pakai, 3 malah, tapi masih pengen sepatu baru.  Bener-bener tertampar, bahwa kita harus lebih melihat sekeliling, jangan egois, mesti empati, siapa tau temen sebelah kita belum makan, atau rutin puasa Senin-Kamis demi terpenuhi uang bayaran SPP, atau biar bisa beli buku pelajaran, atau sekedar bertahan hidup.  Ah, masih jauh sekali diri ini dari kesempurnaan kepekan sosial. Semoga kejadian siang itu bisa jadi pelajaran yang penting bagi gua dan Anda yang baca tulisan ini.

Terakhir, mengutip kata-katanya Albert Einstein
Don’t be a man of success, but be a man of value.”
Jangan menjadi orang sukses, jadilah orang yang bermanfaat.”